2

sahabat setia di zaman kiplik..

Sekarang ini, kalo kita nyetel tv, kita pasti kecewa banget gara2 banyak acara sampah, mulai dari acara musik yang ngedatengin bintang tamu penyanyi-penyanyi  “melayu” sampe sinetron yang ga abis2.. Tokoh di sinetron itu bagaikan kucing yang nyawanya banyak.. udah mati, idup lagi.. Jadi ya terus aja itu sinetron ga abis2..

ini beda banget sama tayangan-tayangan yang gue tonton di zaman gue kecil dulu. perasaan gue, tayangannya oke2 deh.. Gue tumbuh ditemani TVRI. Sebelum gue selingkuh dengan RCTI gara-gara Sesame Street, Wok with Yan, dan Doraemon, emang cuma TVRI yang selalu di hati. Hiburan yang dikasih tuh oke-oke banget kayaknya waktu itu. Mungkin karena belom ada tandingannya kali ya..

Nah, buat nostalgia, gue mau ngejabarin tontonan2 oke itu.. Dimulai dari yang di TVRI yaa…

1. Aneka Ria Safari

“eS-A-eF-A-eR-I SAFARIIIII.. SAFARIIII”

Itulah lagu pembuka acara Aneka Ria Safari yang masih gue inget sampe sekarang. Safari merupakan acara musik paling oke saat itu. Konsep acaranya bukan nayangin video klip, melainkan nampilin sang penyanyi di studio gitu..  Biasanya penyanyi yang tampil adalah yang baru ngeluarin album baru.Trus, di tengah acara, biasanya ada penampilan grup lawak Jayakarta Grup. Yang bertugas jadi pembawa acara adalah Edi Sud dengan kalimat andalan pembuka:

Dari Studio TV-RI  Senayan Jakarta.. Inilah dia Aneka Ria Safariii!!”

Aneka Ria Safari ini ditayangin hari Sabtu. Seinget gue sih sebulan sekali. Studionya diseting kayak panggung gitu. Sering kali ada efek asap di panggung. Pokoknya untuk ukuran zaman dulu, Safari oke banget deh. Yang tampil juga bukan penyanyi-penyanyi kacangan lhoo.. Chrisye, Gito Rollies, Arie Wibowo, sampe Richie Ricardo pernah tampil di acara ini.. Kereeeeeen..

Mba Iis Sugianto nyanyiin Kabar-kabar Burung.

2. Album Minggu

“Album Mingguuuu.. Album Mingguuu.. Album Minggu kitaaaaaaaa…

Nah, kalo kalimat di atas itu adalah lirik jingle tayangan Album Minggu. Acara ini nampilin berbagai macam video klip dari beragam jenis musik. Mau pop, dangdut, sampe rock ditampilin di acara ini. Pokoknya, Album Minggu bikin kita gaul deh.

Tampilan pembuka tayangan Album Minggu TVRI. Gambar diambil di sebuah acara Metro TV.. Makanya ada tulisan metro plus newsticker.

3. Film Boneka si Unyil

“Hompimpa alaium gambreeeeeng.. Unyil kuciiiiiiiiing!!!”

Naaaah.. kalo tayangan ini, pasti semua orang tau deh. Fenomenal banget. Banyak tokohnya yang dikenal sampe sekarang. Bahkan Pak Ogah yang hobi minta cepek pun dijadiin nama lain polisi cepek yang suka bikin macet jalan.Yap.. inilah dia Film Boneka si Unyil. Dulu gue sukaaaaaa banget nonton Unyil ini.Tiap hari Minggu, pasti ga sabar mau nonton Unyil.

Gue kecewa banget waktu RCTI nanyangin format baru si Unyil dengan mendatangkan bintang tamu gitu di tiap episode. Jadi ilang banget kesan film si Unyil dari TVRI-nya. Lagian bonekanya juga sok2an dibaruin gitu. Malah jadi jeleeeeek. Huh!

Ah.. Gue jadi kangen banget sama Pak Raden yang marah-marah mulu kalo jambunya dicolong dan suka banget pura2 sakit kalo disuruh kerja bakti. Kangen Bu Bariah dengan logat Maduranya. Dan pasti Pak Ogah yang mata duitan.

Oia, jangan lupa juga kalimat andalan si Unyil di penutup setiap episodenya:

“Sampai di sini dulu, teman-teman.. MERDEKAAAA!!!”

adegan pembuka: hompimpa alaium gambreng.. unyil kuciiiing..

PS: kalo kalian sering denger istilah “Hajar Bleh”, itu diambil dari Film Boneka si Unyil loh. Itu kalimat andalan Pak Ogah setiap dia ngomporin Pak Ableh buat melakukan sesuatu..

4. Ria Jenaka

Ria Jenaka merupakan acara lawak dengan konsep wayang orang gitu. Tapi, tokoh yang diambil adalah geng punakawan, yaitu Semar, Bagong, Gareng, Petruk ditambah Mono. Pemerannya adalah Ateng (Bagong), Iskak (Petruk), Suroto (Gareng), Hismanto (Semar), dan Teten (Mono). Dari kelimanya, cuma Mono yang ga ditampilin dengan wajah putih ala punakawan.

Yang khas banget dari acara ini adalah gaya mereka saat masuk dan keluar panggung.. mereka baris sambil geal-geol gitu diiringin gamelan.. Isi lawakan bertema sosial yang saat itu emang sedang hangat-hangatnya dibicarakan, misalnya KB atau cinta produk Indonesia. Tapi format lawak-penyuluhan-sosial ini bisa memikat hati pemirsa televisi, termasuk gue.. hehe..

Kayaknya cuma Mono yang ga rempong setiap mau tampil.. Ga perlu mutihin muka..

5. Losmen

Naaah.. Kalo ini tuh konsepnya drama gitu.. Mungkin kalo sekarang kayak sinetron kali ya.. Tapi bedanya, lokasi pembuatannya lebih sering di studio yang diseting kayak losmen.

Para pemainnya adalah Mieke Wijaya sebagai Bu Broto, Mang Udel sebagai Pak Broto yang hobi maen ukulele, Mathias Muchus sebagai Tarjo, Dewi Yull sebagai Jeng Sri, Ida Leman sebagai Mba Pur, Sutopo HS sebagai Pak Atmo, dan Eeng Saptahadi sebagai Jarot.

Kisahnya sih tentang Bu Broto dan Pak Broto yang buka usaha losmen di Yogya. Selain ngebahas kehidupan di losmen, tayangan ini juga nyeritain kehidupan anak2 Pak Broto dan Bu Broto itu. Ada Mba Pur yang perawan tua, Jeng Sri yang udah cerai sama Jarot, sama kehidupan cinta Tarjo. Oia, dalam mengelola losmennya, Bu Broto dibantu sama pembantunya, Pak Atmo.

ga dapet gambar serial drama Losmen.. Kalo ini sih poster filmnya.. Tapi, cukup mewakili kok.. hehe..

6. Pondokan

Pondokan merupakan drama tentang kos-kosan deh kalo ga salah. Tokoh yang terkenal dari tayangan ini adalah Bu Hebring yang diperankan Connie Sutedja.

Bu Hebring

7. Keluarga Rachmat

Nah, kalo tayangan ini memopulerkan Ibu Subangun. Gue nyari fotonya ga dapet. Jadi, kalo yang punya, kabarin ya.. biar gue pajang di mari..

Segini dulu deh ya.. Acara tv yang gw tonton zaman kiplik bakal gue kupas tuntas lagi di postingan berikutnya.. Hehe..

Sumber foto: Mbah Google