0

Selamat Menempuh Hidup Baru!

OMG!

Ternyata udah hampir setahun gue ga posting apa pun di blog ini. Maklumilah, gue sibuk gitu anaknya. Hahaha…

Jadi, banyak banget yang belum gue ceritain di blog ini. Dalam setahun belakangan ini, gue benar-benar dapet banyak pengalaman baru. Itulah sebabnya judul blog ini adalah Selamat Menempuh Hidup Baru. Bukan.. bukan artinya gue kewong lagi (amit-amit ya Allah *knock the wood*), melainkan gue punya kehidupan baru di luar Cita Cinta, bahkan di luar Femina Group.

Bergabung sama Kakak-kakak Kece

Setelah CC bubar jalan, gue pindah ke majalah GADIS. Buat adaptasi sama orang-orangnya sih ga susah karena gue ditempatin di bagian online/gosip yang artinya ketemu sama orang-orang yang sering ketemu setiap gue liputan atau wawancara seleb pas masih di CC. Nah, masalahnya adalah gue harus beradaptasi sama sistem kerja mereka. Beda banget, cyiiiin!

Waktu di CC, setiap selesai ngerjain tulisan, kami tinggal teriak aja ke editor atau tim desain grafis, ngasih aba-aba bahwa artikel siap diedit atau di-layout. Nah, di GADIS, semua terstruktur banget. Setiap selesai ngerjain tulisan, harus nulis di job paper, lalu job paper itu diserah ke editor, dan akhirnya editor ngasih ke tim artistik. Saat itu, bahkan gue nggak ngerti apa itu job paper. Gila yak.. Masih dalam satu grup, tapi beda majalah aja udah beda banget sistem kerjanya. Terlihat sekali dulu anak-anak CC kayaknya berandalan banget idupnya. Hahahaha.

Di GADIS ini, gue dapat kepercayaan buat jadi kepala kavling online. Jadi, gue harus ngurusin banget web GADIS yang kece itu. Gue juga jadi produser YouTube GADIS yang juga aktif banget dan sering dijadikan suri tauladan bagi majalah-majalah lain di Femina Group.

Repot? Banget! Di awal-awal, gue kerepotan sendiri dengan kerjaan yang serbabaru itu. Tapi, lama-kelamaan seru banget dijalanin. Asli deh.. Gue banyak belajar banget dari GADIS tentang mengurus website, nulis artikel hot news yang langsung tayang, sampai mikirin konten buat YouTube. Gue pun akhirnya terbiasa juga manggil nama orang dengan embel-embel “Kak” di depannya tanpa melihat usia. Macam mbak-mbak Giordano zaman dulu.

Tapi sayang beribu sayang, kebersamaan gue dan anak-anak GADIS cuma berlangsung sembilan bulan aja. Bukan tak cinta, bukan tak sayang, melainkan karena ada masalah di kantor yang menurut gue udah nggak bisa ditoleransi lagi.

Gue pun memutuskan resign dan meninggalkan para kakak-kakak kece. Sedih banget, lho. Di hari terakhir aja gue masih ragu mau beneran resign apa ga. Sampe nangis terisak-isak di ruang WGM yang merupakan salah satu petinggi FG. Asli, nangisnya nggak santai banget. Apalagi pas WGM mengelus kepala sambil bilang, “Jangan pergi lama-lama ya. Semoga inget pulang lagi ke FG.” Momen ini seperti momen tali kasih.

Dan.. Inilah foto-foto kebersamaan gue dengan para kakak-kakak kece di GADIS.

IMG-20160624-WA0026IMG-20160921-WA0016IMG-20161127-WA0031IMG-20161202-WA0000IMG-20161231-WA0018

Ah, jadi kangen mereka.

Hiks..

PS:

Mau tahu perjalanan karier gue selepas dari GADIS? Tunggu postingan selanjutnya.

 

 

3

Stradivarius.. Oh, Stradivarius..

Huft.

Tulisan kali ini memang disebabkan adanya “huft moment” akibat belanja di Stradivarius. Salah satu brand gengnya MAP ini emang udah jadi salah satu tempat favorit gw buat beli tas. Harganya ga mahal, tapi kualitasnya bagus. Awet banget kalo dipake, Braaay.. Jauh banget sama Charles & Keith yang udah mahal, tapi kualitasnya menurut gue kurang oke.

Tapi , masalahnyaaaaaaa… Tas Stradivarius itu selalu menyusahkan hidup gue karena sensor alarmnya sering banget tiba-tiba aktif! Jadi, setiap masuk ke store lain, terutama store punya MAP, tas gue selalu bikin alarm bunyi! Dan solusi dari mbak2 kasirnya adalah harus kembali ke store tempat kita beli untuk menonaktifkan alarmnya. BRAVO!

Jadi, sodara-sodara.. Di dalam setiap tas Stardivarius, ada alarm tanam yang menurut mbak-mbak kasirnya bisa aktif kalo kena radiasi, terutama handphone. Dan alarm tanam kampret itu ditempel di dalam tas, di balik kain pelapisnya. Coba deh kalo kalian punya tas Stradivarius, kalian raba-raba bagian dalam tas itu dengan seksama.. Dijamin kalian akan merasakan ada benda yang nempel di bagian kulitnya.

Karena lelah bikin alarm bunyi, akhirnya gue memutuskan mendedel sedikit jahitan lapisan di dalam tas gue. Hasilnya, gue menemukan sensor alarm kampret yang jadi sumber masalah. Begini bentuknya.. (Btw, ini fotonya ngambil dari sini karena yang punya gue langsung gue patah-patahin saking geregetannya):

Tuh, begitulah bentukan sensor alarm kampret itu! Jadi kalau kalian ada yang mengalami masalah yang sama dengan gue, carilah sensor alarm itu di dalam tas. Percalayah, menggunting barcode yang ada di label mereknya bukan solusi.

Oke, masalah alarm yang ngeselin itu tetap ga bikin gue kapok buat belanja di Stradivarius. Bahkan, gue baru saja membeli tas lagi di sana. Tapi, lagi-lagi “huft moment” itu datang. Pas sampe rumah dan ngeluarin tasnya dari plastik, lalu mengecek kembali isi tas itu, gue menemukan ini…

MAGNET TASNYA BELOM DILEPAS, MALEEEEEEEH!!!!!

HUFT. HUFT. HUFT.

Mbak-mbaknya kelupaan nyopotin dan gue tentu saja malas untuk kembali lagi ke storenya di Grand Indonesia cuma buat ngelepas magnet kampret tersebut.

Setelah putus asa menarik dan memutar-mutar magnet itu–yang luar biasanya kerasnya–gue hampir memutuskan buat menggunting kainnya. Untungnya, gue teringat kalo belum meminta wangsit dari Mbah Google. Akhirnya, setelah mencari ke sana ke sini, kutemukan link ini. Ternyata, salah satu cara melepas security tag atau magnet sensor adalah menggunakan karet gelang!

Jadi, kita tinggal mengikatkan karet gelang di bagian sensornya sampai ketar banget. Kalo merasa belum terlalu ketat, kalian bisa pake beberapa buah kok. Gue aja makenya tiga karet.

Setelah itu, tinggal puter-puter magnet sensor itu dan voilaa… Bisa copot! Oh iya, jangan bayangkan momen muter sampe magnetnya lepas itu gampang ya. Emang sih bisa copot, tapi tetep aja butuh usaha cukup lama sampe bikin tangan gue merah.

Berhasil.. Berhasil.. HORE!!!

0

Review Vendor Undangan: Cyra Design

Iya.. Gue tahu.. Udah telat lama banget buat review semua printilan kawinan.. Tapi daripada nggak sama sekali yee kaaan..

Buat acara kewongan kemaren, gue menggunakan jasa Cyra Design milik desainer grafis Nancy Tjakra. Berhubung udah kenal baik dan gue tahu banget gaya desainnya dia, dari awal gue emang udah niat bikin undangan di Cyra.

Gue sengaja bikin undangan yang simpel aja. Selembar. Dari bahan karton agak tebal dan cukup dibungkus plastik. Selain undangan udah pasti bakal dibuang sama orang, gue juga mau menekan bujet. Ga ada deh dalam kamus gue bikin undangan bergengsi demi teman-teman ortu. Karena semua bujet ditangggung sendiri sama gue dan pacar, keluarga pun menyerahkan sepenuhnya sama kami.

Namanya juga vendor undangan, Cyra Design ini bisa merealisasikan beragam ide yang kita mau. Yang gue suka, baru gue omongin via WhatsApp tentang undangan yang gue mau, besok paginya, Nancy udah memberikan gue draft pertama undangan itu. Kilat sekali, sodara-sodara! Dan hebatnya, emang sesuai kemauan gue. Sampai akhirnya undangannya jadi, gue cuma butuh beberapa kali revisi. Itu pun revisi nggak penting-penting amat sih. Yang pertama, gue mau tahi lalat si pacar di undangan terlihat lebih tebal. Revisi kedua, gue mau warna kulit pacar dibuat lebih gelap dibanding kulit gue. Hahaha..

Setelah jadi, beginilah undangan gue…

WEDDING NJOPH (1)

Tampilan depan undangan tanpa nama ortu.

2016-05-22_21.05.05

Tampilan depan undangan dengan nama ortu. Iya, itu bagian merah yang ngeblur adalah nama ortu kami. Sengaja dibikin ngeblur untuk menghindari tindakan kriminalitas. *tsaaaah

Undangan yang menyertakan nama orangtua sengaja dibuat untuk ngasih ke keluarga besar, temen bokap/nyokap yang udah dianggap kayak keluarga, serta para tetangga dekat. Sisanya, pake undangan yang tanpa nama ortu.

Nah, kalo tampilan belakangnya kayak gini…

WEDDING NJOPH2

Tampilan belakang isinya cuma peta simpel yang dibuat unyu-unyu gitu.

Buat kalian yang masih bingung mau bikin undangan yang murah meriah tapi kece di mana, gue menyarankan coba ke Cyra Design. Apalagi kalo kalian mau undangannya custom. Kalian bisa cek di Instagram @cyra_design dan liat kontaknya di bio IG itu.

Kalo misalnya mau studi banding dulu juga boleh. Cek undangan yang kalian pengen di Tebet (yang jadi pusat undangan sejuta umat, tapi ga gue kunjungin sekali pun karena gue nggak tertarik undangan mainstream), tanya harga, lalu bandingin dengan harga di Cyra. Karena sesungguhnya survei harga adalah kewajiban penting bagi para calon pengantin, bukan? Hehe..

Ya sudah kalo gitu.. Tunggu review vendor lainnya dari gue yaa.. Kalo ada pertanyaan tentang harga undangan yang gue bikin, silakan kontak gue ke fanny.indriawati@gmail.com. Gue dengan senang hati akan membantu para calon pengantin yang lagi pusing mikirin vendor..

Dadah babaaai!

0

Sukses Belanja di Althea

Hai.. Hai..

Kali ini, gue mau cerita tetang kesuksesan gue belanja dari situs Korea. Jadi, sebagai cewek yang borosnya tiada tara ini, gue paling ga bisa tahan buat beli produk-produk skin care. Nah, waktu tahu ada online shop korea yang bisa shipping ke Indonesia, gue langsung nyoba tanpa ragu. Online shop itu adalah…. Althea.

Begitu buka situsnya, gue langsung semangat pengen beli macem-macem. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya gue memutuskan membeli beberapa masker unyu di Althea.

Dari banyak review, konon kabarnya Althea ini bisa mengirim dari Korea Selatan ke Jakarta hanya dalam waktu 3-4 hari. Padahal, kalau di situsnya kalo nggak salah dibilangnya 10 harian deh. Gue pun semakin semangat mencoba.

Gue belanja tanggal 27 April dan akhirnya sampai di rumah tanggal 3 Mei. Lebih dari 4 hari, tapi di bawah 10 hari sih.

IMG_20160507_220539

Pas dateng, warna plasti pembungkusnya pink begini. Ada stiker Althea di bagian sampingnya. Plastiknya dilem dengan rapat.

Dilihat dari alamatnya, belanjaan gue ini dikirim dari Yeongdong-daero Gangnam-gu, Seoul. Entah di mana itu karena gue belom pernah ke Korea.

Pas gue buka si plastik pink, di dalemnya ternyata masih dibungkus lagi pake bubble wrap. Mantap. Rapi banget ngebungkusnya.

IMG_20160515_125829

Boksnya warna pink, mirip kayak boks Sociolla. Bedanya, bagian tutupnya Althea, nempel sama boksnya. Kalo Sociolla kan bisa dilepas-pasang. Oia, nggak cuma boksnya yang dibungkus bubble wrap, tapi juga produk-produk yang gue beli.

Gue beli empat produk di Althea. Ini penampakannya… Tinggal klik aja biar fotonya keliatan gede..

Jadi, gue beli tiga masker muka dan satu masker bibir. Buat muka, gue beli Skinfood Black Sugar Mask, B&Soap Mamie Blue, dan Carbonated Bubble Clay Mask (yang lagi ngehist banget). Nah, kalo buat bibir, gue beli Holika Holika Gold Monkey Glamour Lip 3 Step. Buat produk yang terakhir ini gue beli karena gambarnya monyet, hahaha.

Sampai hari ini, belum ada satu pun yang gue buka buat dicobain. Jadi gue belum bisa kasih reviewnya gimana. Tapi kayaknya yang bakal gue buka duluan adalah masker Mamie Blue. Soalnya, banyak yang bilang masker ini enak banget pas dipake karena salah satu bahannya adalah mint. Pasti muka jadi dingin-dingin gimana gitu.

Okelah kalo begitu. Sekian dulu edisi nyampah kali ini. Kalo kalian mau tahu harga produknya, tinggal klik aja di namanya karena gue masukin hyperlink-nya. Kayaknya, besok-besok gue juga bakal belanja lagi di Althea kalo uangnya ada.

Dadah babai!

Cuss!

 

5

2016 = Amsyong

Halo semuaaaa..

Setelah sekian lama gue anggurin, akhirnya blog ini kembali terisi. Sebenarnya sih karena ga mau kalah aja sama Joey yang sekarang rutin nulis blog. Jiwa kompetitif gue sangat tinggi soalnya, hahaha..

Btw, gue mau merekap apa aja yang udah terjadi selama gue ga nulis blog. Yang jelas, gue udah nikah (alhamdulillah ada yang khilaf mau nikahin gue.. hahaha), udah bulan madu, udah sempet naik jabatan, dan sekarang melihara kucing.

Tapi, memasuki tahun 2016, gue merasa hidup gue awut-awutan. Amsyong banget, braaay!!! Eits, gue ngomong begini bukan berarti gue ga mensyukuri karunia dan rezeki dari Tuhan ya.. Jadi kalo ada yang sok mau komentar–termasuk komentar dalam hati–kalo gue ga bisa bersyukur, lebih baik dibatalkan. Setiap hari gue bersyukur kok, tapi namanya manusia, ngeluh boleh dong..

tumblr_mxhe61Napk1r89gcuo1_500

Foto ini mewakili perasaan gue saat ini. Gloomy.  (pic: weheartit)

Jadi sodara-sodara, di tahun 2016 ini entah mengapa hidup gue suram banget. Banyak hal-hal yang mungkin muncul untuk menguji kesabaran gue. Pertama, muncul makhluk kampret, sebut saja namanya Perkedel, yang amat sangat membuat tensi gue meningkat. Sebenarnya kehadirannya sudah ada sejak akhir tahun lalu, tapi baru memasuki tahun 2016 inilah si Perkedel semakin menunjukkan kekampretannya. Kebebalan si Perkedel membuat gue ingin menangis menahan amarah.

Di akhir bulan Februari, kaki gue amburadul. Betis kiri gue koyak dalam arti sebenarnya. Nanti mungkin akan gue ceritakan lebih jelas di blog berikutnya. Intinya, peristiwa ini membuat betis gue sampai tulisan ini dibuat masih harus diperban. Dan kelak saat perban sudah boleh dibuka, akan ada bekas gigitan yang cukup besar di betis gue. Betis gue ga akan mulus lagi.

Nah, peristiwa yang paling menggoncang hidup gue adalah CITA CINTA BUBAR! Oke, sebenernya sih katanya merger sama Femina, tapi selama gue ga lagi terlibat di dalamnya, gue akan tetap menganggap CC BUBAR. Majalah udah ga ada, web juga, brand-nya pun hilang tanpa jejak. Tewasnya CC ini bikin gue nangis hampir tiap malam. Gue amat sangat kehilangan. Gue ga lebay, tapi terakhir kali gue merasakan kesedihan yang sama kayak gini adalah sewaktu bokap meninggal. Iya, sesayang itu gue sama Cita Cinta.

Gue sayang sama majalahnya, gue sayang sama orang-orang yang bekerja di dalamnya. Buat gue, CC lebih dari sekedar tempat kerja. Gue tetap bertahan kerja ya karena gue ga mau kehilangan CC. Sekarang setelah CC ga ada, gue beneran ga punya semangat kerja. Gue ga bisa lagi menikmati yang gue kerjakan. Entah perasaan kayak gini akan bertahan sampai kapan. Mungkin perasaan sedih dan patah hati ini akan lebih cepat hilang kalo gue masih bisa kerja bareng mereka. Tapi karena gue sekarang harus menghadapinya sendiri, sakit banget, men! Kadang, gue masih berharap kalo ini semua mimpi. Atau kelak, kami bisa balik lagi jadi satu tim yang kompak, yang cerdas, ceria, meskipun ga cantik-cantik amat.

Huft.

Semoga ke depannya, 2016 lebih banyak memberikan tawa buat gue dan buat kita semua. Mari kita aminkan bersama, sodara-sodara… AMIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIN!!!!

0

Review: 1-DAY ACUVUE DEFINE

Belakangan ini agak males buka blog karena harus melihat Daisypath yang ngasih tahu hitungan mundur menjelang hari H. Bikin gue makin senewen, panik, dan heboh sendiri–maklum Virgo. Emang sih bisa dihapus, tapi kan pengen ikutan kayak pasangan lain yang masang begituan di blog mereka. tsaaah..

Buat yang penasaran, akhirnya gue memutuskan menggunakan vendor Permata Catering. Selain karena ada paket internasional, makanannya juga enak dan harganya murah. Tapi masalah katering ini akan gue bahas lebih lanjut di lain waktu. Soalnya, kali ini gue mau menceritakan kemajuan pesat dalam hidup gue: BERANI PAKE SOFTLENS!!!

Dari dulu, gue paling ga berani mengutak-utik bagian mata karena emang sensitif banget. Ditambah lagi, ukuran mata gue sangat minimalis karena cuma segaris. Setiap pake eyeliner di bawah mata, langsung keluar air mata dan mendadak merah banget. Jadi, memasukkan sesuatu ke dalam mata adalah hal yang sebelumnya amat sangat gue hindari.

Nah, urusan kewongan ini bikin gue mau ga mau HARUS nyoba pake softlens karena ga mungkin banget kan gue udah kece-kece pake wedding gown atau kebaya, eh tetep pake kacamata. Bayanginnya langsung drop. Kalo lepas kacamata doang tanpa softlens, sepanjang resepsi dijamin gue rabun karena mata gue minus 5.

Karena nggak berani makenya, niat untuk beli softlens pun selalu ditunda-tunda. Namun, memang Tuhan memberikan jalan…. gue ditugaskan menjajal produk baru Acuvue. Jeng jeng jeng jeeeeeeng….!!!!

Gue udah sempat mengoper tugas ini ke Joey dan Peo, tapi mereka menolak karena ngeri pake softlens. Jadinya, tetap gue yang menjalankan tugas mulia tersebut. Akhirnya, di siang hari yang cerah, berangkatlah gue ke Optik Melawai GI untuk bertemu PR Acuvue.

Momen mengerikan pun tiba. Setelah periksa minus mata, gue harus mencoba softlensnya. Setelah cuci tangan, gue duduk manis di depan cermin, meletakkan softlens di ujung telunjuk kanan, membuka mata kanan lebar-lebar dengan tangan kiri, mendekatkan softlens ke mata kanan, daaaaaan….. mata gue langsung merem sebelum softlens masuk ke mata.. dan itu terjadi berulang-ulang..

Karena putus asa, gue pasrah ketika Dyan dari Agrakom (PR-nya Acuvue) memberi solusi supaya mas optiknya aja yang makein. Setelah berjuang bersama mas-mas optik selama 15 menit, softlens berhasil terpasang di mata gue!!! Saat itu, gue pengen banget nebar confetti.

Hebatnya, si Acuvue ini tampaknya emang cocok buat pengguna baru softlens. Di mata sama sekali ga terasa ganjel. Mata gue yang sangat sensitif pun cocok banget pake softlens ini. Dan keuntungan lainnya, dia adalah soflens harian jadi pas buat gue yang belum punya pengalaman melepas softlens. Kenapa gue bilang gitu? Ini sebabnya:

Liat kan betapa hancurnya salah satu softlens? Itu karena gue ga bisa mengeluarkannya dari mata secara benar, hahahaha… Ditambah lagi, gue geregetan banget karena ga bisa-bisa ngambil softlensnya dari mata. Soalnya, setiap jari mau masuk ke mata, lagi-lagi gue merem. Asli, momen melepas softlens bagi gue lebih menyeramkan daripada masangnya. Gue sampe nonton video tuturial acuvue di Youtube, trus minta petunjuk ke Vini dan Lucky yang sering make softlens. Setelah berjuang berjam-jam (ini ga lebay, beneran berjam-jam!), akhirnya gue sukses mengeluarkannya dan karena geregetan, softlensnya langsung gue bejek-bejek. Bayangkan kalo gue makenya softlens bulanan… bisa tekor! Lagian, buat gue yang sering parno urusan kebersihan, softlens harian emang lebih enak.

Acuvue Define ini punya tiga warna, yaitu Accent Style (Black), Natural Shine (Gray Gold), sama Vivid Style (Brown). Gue pake yang Accent Styles sama Vivid Style soalnya terlihat natural di mata. Kalo katanya si pacar sih beneran ga kayak pake softlens. Satu kotak isinya 30 biji alias 15 pasang. Untungnya minus mata kanan sama kiri gue sama jadi nggak ribet makenya. Dan inilah yang gue punya:

Gue punya empat kotaaaak… muahahahaha… berasa horang kayaaa…

Oia, karena sudah lebih sering makenya, gue pun lebih beradab ketika melepasnya. Bahkan di hari kedua gue make softlens, pas gue lepas pun ga pake adegan bejek2 lagi.. tapi tetep belom jago banget sih.. Sampe sekarang tetap butuh waktu juga kalo buat masang sama ngelepasinnya. Cuma setidaknya, ga selama di waktu pertama make. Oia, gue selama ini makenya juga tanpa pake obat tetes sama sekali dan masih tetap nyaman di mata. Nggak berasa kering atau perih meskipun dipake lebih dari 10 jam. Memuaskan banget deh pokoknya. Makanya, gue sangat merekomendasikan softlens ini buat para hadirin yang baru mau menggunakan softlens untuk pertama kalinya. Selamat mencoba!

PS: Ini bukan review berbayar.. sesekali aja pengen berasa beauty blogger.. haha.. sekian dan terima kasih..

salam olahraga!

0

Review Minimalis: Permata Catering, Wifa, Hendra Pelangi, Nendia Primarasa

Gue masih belum dalam mood bercerita tentang konser 1D. Mungkin nanti di postingan setelah ini. Kali ini, gue mau melanjutkan dulu ngomongin hal-hal terkait kawinan. Huft.

Urusan gedung udah beres. Akhirnya, gue dan si pacar memilih Langen Palikrama, Pegadaian. Sebenarnya, emang langsung jatuh cinta pada pandangan pertama sih waktu itu. Gedungnya yang terlihat klasik bikin keren.

Masalah gedung terselesaikan, kini kami ribet nyari katering yang pas. Beberapa katering yang udah kami ikutin test foodnya adalah Permata Catering, WIFA, Nendia Catering, dan Hendra Pelangi. Hmm, sebenernya kalo Hendra Pelangi nggak dihitung test food resmi sih. Soalnya, kami nyoba pas lagi survei Gedung Cawang Kencana hehehe. Tapi itu pun langsung bertekad ga mau pake katering ini karena jorok. Pas nyoba somay, mas-masnya nuangin bumbu belepotan kena taplak. Kesannya jadi berantakan banget.

Nah buat yang Permata, Wifa, dan Nendia, kami memang dapet undangan langsung dari para marketingnya. Soal rasa, ketiganya memuaskan. Suka sama Wifa karena orang kateringnya ngejagain makanannya nggak cuma di gubukan-gubukan, tapi juga di bagian puding dan buah-buahan. Biasanya kan kalo di kawinan, bagian dessert ini ga pernah ada yang jaga jadi terkadang suka ada lalat-lalat nakal (ya mungkin ini tergantung gedungnya juga sih). Kalo ada mas-masnya, paling nggak pas ada lalat, mereka tinggal mengibaskan tangan untuk mengusir.

Kekurangan Wifa adalah… nggak menyediakan rekanan bridal yang cocok dan jarang dipake untuk nikahan konsep internasional. Gue sama pacar emang niatnya mau pake dress dan jas aja. Nah, rekanan rias pengantin sama busana si Wifa ini cuma Ratu Wedding yang fokusnya untuk kawinan tradisional. Paketan kateringnya pun nggak ada yang internasional.

Sekarang di saat gue sedang menimbang-nimbang antara Permata dan Nendia, muncullah keinginan untuk menjajal Nabilla Catering. Bukannya makin mengerucut malah makin banyak mau deh gue. Hiks. Aku pusing…

😥