dialah yang kucinta.. hihi..

Tidak seperti orang-orang pada umumnya yang suka memelihara anjing atau kucing, gue suka monyet.

ya.. monyet.. M O N Y E T

gue sangat suka sekali monyet. menggemaskan. pokoknya suka!

tak hanya suka, gue juga memelihara hewan lucu ini sebagai binatang peliharaan.

KISAH KASIH DENGAN MONYET PERTAMA

Jenis: Wau-wau (White Handed Gibbon)

Tampang:

menggemaskan bukan??

gimana? lucu bgt kan?

si wau-wau ini gue pelihara pas gue SD kelas 3 kalo ga salah.. dikasih sama temennya bokap.. si monyet lucu ini tadinya dipelihara temen bokap dan udah punya nama.. gue sekeluarga pun memutuskan ga mau ganti2 nama dia lagi.. takutnya tar si monyet bingung.. dan nama monyet ini, yang merupakan hasil karya temen bokap gw, adalah ROY.. tentunya tanpa SURYO.

agak aneh kan? nama monyet ga ada imut-imutnya sama sekali.. udah kayak nama mas2..

dilihat dari foto di atas, tampak jelas kalo di sekeliling wajahnya si wau-wau, ditumbuhi bulu putih.. jadi, udah kayak kakek2 deh dia.. tp, emang itulah keunikan wau-wau..

karena termasuk hewan langka, buat melihara si Roy-tanpa-Suryo ini butuh surat2 izin.. entah gmn ngurusnya.. pokoknya si Roy-tanpa-Suryo ini memiliki kelengkapan surat.

gue melihara Roy-tanpa-Suryo kurang lebih 1,5 tahun.. menyenangkan sekali hari-hari bersamanya.. ga galak.. pendiem bgt.. malah cenderung pemalu..

sampai akhirnya..

ROY-TANPA -SURYO SAKIT PARAH! dia diare tanpa henti.. badannya lemes.. tanpa tenaga.. udah dibawa ke dokter berkali-kali ttp aja ga sembuh-sembuh.. dan.. dia pun meninggal dunia..

gue mendapat berita itu sepulang sekolah.. hatiku hancur.. teman baikku pergi meninggalkanku untuk selama-lamanya..

pemakaman sederhana pun digelar di halaman depan rumah gue.. setelah dibungkus kain, Roy-tanpa-Suryo dimakamkan oleh bokap diiringi isak tangis dari gue.. sampai2, setelah tubuh mungilnya sudah tertimbun tanah, gue masih ngejogrok di depan makam Roy-tanpa-Suryo.. belum bisa menerima kenyataan..

hiks.. menyedihkan..

KISAH KASIH DENGAN MONYET KEDUA

Jenis: Siamang atau Hylobates syndactalus

Tampang:

waaaah... imutnyaaaaa...

setelah kematian Roy-tanpa-Suryo yang menyakitkan hati, gue bilang ke bokap ga mau lagi melihara monyet.. kalo mati bikin nyesek..

eh.. setahun kemudian, tiba2 bokap dikasih lagi monyet sama temennya yang lain.. kecil bgt.. lucu.. jenisnya siamang..

akhirnya, niat untuk tidak memelihara monyet lagi sirna seketika.. dan, siamang itu jadi bagian keluarga kami.. berhubung si monyet belum memiliki nama, kami pun memilihkan nama yang keren bgt, yaitu ROY.. bodohnya lagi, dia adalah siamang betina..

hahha.. yup! lagi2 nama monyetnya Roy.. tampaknya kami ga pernah belajar dari pengalaman..

waktu baru dikasih, gue takjub waktu tiba2 leher si Roy-tanpa-Marten menggelembung kayak balon.. dan tiba2 dia teriak2 nyaring gitu..

berikut wujud siamang ketika “menggelembung+teriak”

menggelembung seperti balon..

oia.. keunikan lainnya, siamang ini jalan pake dua kaki.. jadi udah kayak orang.. dan berhubung dia adalah hewan yang dilindungin juga, bokap terpaksa berepot ria ngurus surat2 izin kepemilikan..

si Roy-tanpa-Marten deket bgt sama gue.. seru bgt.. sering gue bawa ke mana2 pake pampers plus kaos.. hihi.. udah kayak bayi bgt.. sebelum dia tidur, pasti gue elus2 terus.. kadang2 kukunya gue kasih kuteks.. biar cantik..

si Roy-tanpa-Marten ini lebih cerdas daripada si Roy-tanpa-Suryo tampaknya.. soalnya, dia lebih cepat mengerti pas diajarin “tata krama”. jadi, tiap pipis sama mau pup, dia ke kamar mandi sendiri..

dan akhirnya, ajal kembali menjemput..

saat nyokap sakit, tiba2 si Roy-tanpa-Marten ini ikutan sakit.. mungkin kontak batin.. malangnya, saat nyokap sembuh, si Roy-tanpa-Marten makin parah.. dokter pun sudah angkat tangan.. tiap hari, Roy-tanpa-Marten yang tadinya ceria, hanya bisa meringkuk lemas tak berdaya..

sampai di suatu pagi, nyokap bangunin gue.

Nyokap: Roy mati..

Gw: … (masih setengah nyawa)

Nyokap: Roy mati..

Gw: HAAAAAAAAAH?! BOHOOOOOONG!!! GA BOLEEEEEH!!! ROY GA BOLEH MATI!!! *jejeritan sambil nangis kejer keluar kamar menuju jenazah Roy-tanpa-Marten* (ini beneran terjadi, ga hiperbola)

dan gue pun melihatnya. tubuhnya yang mungil meringkuk lemas.. sudah tak bernyawa.. langsunglah gue nangis kejer bgt.. lebih kejer drpd waktu Roy-tanpa-Suryo meninggal.. soalnya emang gue lebih deket sama Roy-tanpa-Marten ini.. dua tahun kebersamaan kami sangat menyenangkan.. (pas nulis blog ini, gue mau nangis beneran loh)

si hewan mungil ini dikubur lagi di halaman..

hhhh.. butuh waktu yang sangat lama buat gue terlepas dari kedukaan mendalam.. sampe sekarang, tiap liat fotonya, gue nangis..

KISAH KASIH DENGAN MONYET KETIGA

Jenis: Monyet Ekor Panjang atau Macaca Fascicularis

Tampang:

wujudnya tampak familiar bukan?

pasti jenis monyet ini tampak familiar di mata kalian bukan??

ya.. benar.. monyet ekor putih atau dalam bahasa kerennya bernama Macaca Fascicularis adalah jenis monyet yang digunakan dalam atraksi topeng monyet..

monyet ini akhirnya hadir ke dalam kehidupan gw setelah ada saudara gw yang ngasih ke ade gue.. 16 januari kemaren.. jd, keberadaannya di rumah gue belum sebulan..

akhirnya, kali ini, si makhluk imut ini ga dikasih nama ROY.. monyet yang gue pelihara bernama Micky.. tp pacar gue manggilnya Haikal dan temen gue, Catra, memberi nama Bram.. terkadang gue manggil dia SI DUDUL..  intinya, si monyet krisis identitas..

sebenernya, monyet jenis ini adalah yang paling ga mau gue pelihara.. kenapa? karena galak! dan lagi, Micky adalah jenis berekor.. ga oke aja menurut gue kalo monyet ada buntutnya.. namun, berhubung dikasih ya apa boleh buat.. lagian yang dikasih ke gue itu masih kecil bgt.. giginya baru tumbuh.. hihi.. ditambah lagi, dia lucuuuuuu.. mukanya bodoh bgt!

monyet ini sering disebut orang monyet kampung karena banyak bgt ditemukan.. untuk memilikinya pun ga perlu mesti repot ngurus surat izin..

bedanya sama kedua Roy tercinta, gue ga terlalu ikrib sama si Micky.. selain trauma dengan yang namanya ditinggal “pergi” monyet, si Micky tampak galak.. tp mungkin kalo gue lagi resesi, bisa gue manfaatkan buat nyari dana.. jadi, jangan heran deh.. siapa tahu sewaktu-waktu gue “tampil” sama Micky di pinggir jalan.. hehe..

3 thoughts on “dialah yang kucinta.. hihi..

  1. aku punya monyet baru aja tngal 1 april kmrn aku beli usah payah ijin ke mama…tapi aku gak tau tipe’a dan juga apa dia galak gak nanti besar’a

  2. aku juga punya siamang,,, ntah knp 3hr dia terkulai sakit.. kakinya sprti gak berdaya gtu… dan akhirnya 29 jan 2014 diapun mati,, kami sekeluarga nangis histeris,, smpai skrg aku msh brtnya2 sakit apa dia, smpai mati gt.. kami jdi rindu dia,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s