Kisah “Bapak Psycho”

Semalem si Dimas SMS gue:

Jop, lu msh inget bpk2 aneh yg dlu suka naek kereta pagi brg kita g?

Dan, tanpa perlu mikir lama buat inget2 bentukan si-bapak-yang-dimaksud, gue langsung bales SMS si Dimas:

Yang pake ransel agak botak mesum itu?

Ga lama, Si DimDim bales lagi:

Yap! Doi msk kaskus, gw krim linkny k elu ya!

Nah, berhubung YMnya si Dimas dudul, akhirnya dia kirim lewat email. Link yang si Dimi kasih adalah sebagai berikut.

http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4305844

Pas gue buka link itu, ternyata judul thread Kaskus yang dimaksud Dimas adalah “Must read..penjahat kelamin di kereta jakarta-bogor + kampus ui”.

Thread kaskus itu juga menyertakan foto si bapak2 mesum yang gw sama Dimas omongin di SMS. Ini nih tampangnya dia:

Ini dia si bapak mesum itu. Perhatiin deh tampangnya. Nyeremin banget.

Menurut Anda masih kurang jelas? Ini ada tampilan tampak depannya.

Si bapak tampak depan. Ga usah berharap kalo dia diliat dari depan jadi ganteng. Soalnya, sama aja nyereminnya.

Sekarang, mari kita bahas. Kenapa waktu Dimas SMS nanya tentang bapak2 yang suka naek kereta bareng kami langsung gue jawab? Soalnya ini bapak2 emang keinget banget di otak. Awalnya, saat pertama gue sama temen2 gue sekereta sama dia, kami  mikir dia adalah karyawan UI. Dia SELALU pake kemeja putih dan celana bahan item plus bawa tas ransel. Dia turun di UI bareng kami. Jalan menyusuri hutan FISIP juga kayak kami, tapi bedanya dia belok ke arah fakultas psikologi. Jadi, saat itu kami nganggep dia adalah karyawan di Psiko.

Nah, setelah itu, hampir tiap hari kami barengan sama dia di kereta. Mungkin emang karena jam berangkat kami semua yang samaan sama si Bapak. Gue ga pernah ngeh dia naek dari stasiun apa.

Lama-kelamaan, si Bapak Psiko (bacanya siko ya.. bukain saiko) mulai menunjukkan gelagat aneh. Dia selalu memandang cewek dengan tatapan mau nerkam. Seolah2 dia lagi mikir: “ini cewek enaknya diapain ya? diperkosa dulu, baru dikulitin aja kayaknya.” Ga hiperbola loh. Kalo lo liat sendiri, tatapannya horor banget.

Trus, sampai pada akhirnya gue sama temen gue jadi korban kemesuman bapak2 laknat ini!!! pas mau turun dari kereta, si bapak2 itu ngedesek2 gue sama temen gue mulu. Berusaha menggesek-gesekkan kelaminnya ke kami. Saat itu, langsung gue injek kaki Bapak2 ini dan temen gue ngedorong. Tapi dia tampak cool aja. Santai jalan duluan ke arah Fakultas Psikologi. Sejak saat itu, kami nyebut dia Bapak-bapak Psycho (ini baru dibaca saiko).

Pas tadi gue buka link kaskus itu, gue nemuin reply dari dua orang kaskuser:

yang pertama tulisan kaskuser bernama b4dai:

Gan…
Ane nggak tau kejadianya…
tapi ane tau dan kenal orangnya walau cuma skedar kenal aja…
Orang ini tinggal di daerah Sumur Batu Cempaka Putih.
Selalu berangkat pagi2 (pukul 06.00) memakai tas rangsel.
Orang ini BISU gan…
Ane bukany bermaksud membela gan karena ane gak tau kejadianya dan ane gak terlalu kenal dengan orng ini hanya saja sering melintas di daerah tempat tinggal saya (kost).Hanya skedar share aja.

yang kedua dari kaskuser bernama jhon saragih:

sory ne agan@ sekalian….
bukannya ane mau bela atau sok tau…
tapi ane kenal sama ni orang….
die tinggalnya di sumur batu cempaka putih….
tapi setau ane ni orang baek…
dia emang cacat…ga bisa DENGAR dan ga bisa NGOMONG alias bisu n tuli..
kalo agan2 ngerasa dia seperti misterius emang orangnya begitu..
tapi menurut ane die orangnya ga seperti itu…
tolong sebelum nge judge orang kenalin dulu orangnya baek baek…
fitnah orang yang cacat seperti ini dosanya besar banget gan…
ni orang memang kurang peka sama keaadaan sekitar…
sory lagi ni ye agan agan sekalian….

Oke! Dua orang mengatakan kalo si Bapak Psycho ini bisu dan tuli. Disebutkan juga kalo dia ga peka sama keadaan sekitar. Bener kata Jhon Saragih (sok akrab), fitnah orang cacat emang dosanya gede. Tapi ini bukan fitnah. Jadi gimana dong.

Tapi setidaknya, sekarang jadi agak terkuak sedikitlah ya.. Mungkin si Bapak  Psycho emang jadi menyimpang gara2 kekurangannya itu. Tapi bukan berarti seenaknya aja bisa melampiaskan nafsunya ke cewek2 juga! Lagian belom tentu juga kan kalo dia emang cacat.

Jadi, buat cewek2 yang ketemu sama Bapak Psycho tersebut, hati-hati ya.. Usahakan berada sejauh mungkin  dari dia.

2 thoughts on “Kisah “Bapak Psycho”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s