pengalaman jadi detektif

Sebelum dimulai, saya ingin memperingatkan bahwa topik tulisan berikut sangat basi.

Hari Sabtu, 29 Januari kemaren, gue sama pacar nyoba CSI: The Experience di Mall of Indonesia. Permainan simulasi jadi detektif ini emang diadaptasi langsung sama serial CSI yang udah ternama banget itu. Jadi, kita diminta mecahin sebuah kasus pembunuhan dengan cara investigator gitu deh.. mulai dari cek TKP sampe otopsi.. Yang seru, semua “alat main”  didatengin langsung dari Las Vegas dan keren bangeeeeeeeeet.. Ga ecek-ecek deh pokoknya.

Ada tiga kasus di CSI: The Experience yang bisa dipilih.. Ketiganya diambil dari beberapa episode CSI.

1. A House Collided

Ini gambar CSI The Experience Birmingham dari Google. Tapi, yang ada di Jakarta ya sama aja kayak gini. Jadi ada mobil nabrak ruang tamu, trus kita disuruh cari tau deh siapa pengendara mobil itu, kadar alkoholnya dia, kenapa dia nabrak ruang tamu, dll..

2. Who Got Served

Ini juga diambil dari google, tapi kalo di Jakarta, kita ga bakal boleh masuk ke TKP gini. Di kasus kedua ini, ada cewek yang tewas terbunuh dan kita harus cari tau siapa cewek itu, penyebab dia tewas, dan pastinya siapa yang membunuh dia.

3. No Bones About It

Di kasus ketiga ini, kita diminta mencari tau siapa sebenarnya kerangka yang ditemukan seorang pendaki di bawah tebing.

Biaya untuk nyoba maenin satu kasus adalah Rp100.000 pas weekdays dan Rp150.000 pas weekend. Kalo mau nyobain maen semua juga bisa kok. Biayanya Rp225.000 pas weekdays dan Rp350.000 pas weekend.

Karena gue sama pacar memanfaatkan undangan (baca: gratisan), kami cuma bisa maenin satu kasus aja. Dan setelah merenung sehari semalam, kami memilih buat memecahkan kasus kedua, yaitu Who Got Served.

Begitu dateng ke lokasi, kami langsung registrasi dan ditanya mau maenin kasus ke berapa. Setelah itu, kami dikasih papan jalan, pensil, plus kertas laporan investigasi.

Ini halaman pertama lembaran laporan investigasi.

Ini halaman kedua lembaran laporan investigasi.

Begitu masuk ruangannya, yang pertama kita lihat adalah TKP. Dan, tanpa menyentuh apa pun di TKP itu, kita disuruh menggambarkan yang kita lihat di laporan investigasi. Hal ini sangat merepotkan karena: GUE GA BISA GAMBAR. Asli gambar gue jelek banget. Apalagi gambar sepeda di bagian kiri. Ga mirip sepeda sama sekali. Mungkin kalo Pak Tino Sidin liat gambar gue, dia akan mengucapkan kata ‘Baguuuus” andalannya sambil nangis.

Setelah sesi menggambar, bagian selanjutnya adalah mengecek HP si Penny–cewek korban pembunuhan. Kita disuruh cari tau kapan terakhir dia kirim SMS dan ke siapa. Isi HPnya itu diliatnya melalui komputer gitu deh. Jadi ga langsung dari HPnya si Penny.

Selanjutnya, kita diminta meneliti sidik jari yang ada di foto. Waktu di TKP emang ada tuh sobekan foto si Penny. Nah, ternyata di foto itu ada sidik jari seseorang. Bodoh juga deh yang bunuh. Kenapa nyobek fotonya nggak pake sarung tangan, coba?!

Selain sidik jari, kita diminta juga meriksa jejak ban yang ada di baju si Penny. Di bagian perut si Penny memang ada tuh jejak ban. Jadi, si Penny sempat dilindas mobil gitu. Kita diminta cari tau deh itu mobil siapa.

Berhubung si Penny tewas dengan heroin di samping mayatnya, kita juga harus ngecek jenis obat apakah yang dipakai si Penny. Lalu, kita diminta juga ngecek waktu kematiannya lewat bangkai lalat yang ada di tubuh si Penny. Ini pake itung-itungan gitu. Bikin males duluan buat ngitungnya deh. Biarpun gampang, ttp males aja kalo ketemu matematika.

Ternyata eh ternyata, ‘Penny’ itu bukan nama asli si korban. Akhirnya, kita disuruh deh ngecek DNA si korban sama DNA beberapa orangtua yang kehilangan anaknya dari kecil. dari situ bisa ketauan nama asli si Penny plus nama ibu-bapaknya.

Bagian terakhir, otopsi. Cuma simulasi aja sayangnya. Jadi ada boneka gitu, trus tar dengan komputer bisa diliatin deh gambar organ tubuh bagian dalam si boneka. Jadi keliatan semua mulai dari jantung, paru-paru, sampai usus.

Setelah semua selesai, kita harus melaporkan semua informasi yang kita dapet, daaan ketauan deh akhirnya siapa yang membunuh si Penny plus penyebab kematiannya. Lalu, kita berhak dapet sertifikat.

sertifikat gue.. nama gue ditulis dengan huruf kecil semua karena gue ga tau letak tombol shiftnya.. ga pake keyboard soalnya..

sertifikat pacar.. yak, dia tau cara membuat huruf menjadi kapital..

THE END

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s