0

Mendukung #KerenHakSegalaBangsa

Hai.. hai..

Melanjutkan  blog gue sebelumnya tentang hijrahnya gue ke GADIS, di tahun 2017 ini, gue membuka lembaran baru dengan kantor baru yang membuat rekor dalam hidup gue. Bayangkan, di hari kedua gue masuk, gue udah pengen resign. Hahahaha…

Jadi sodara-sodara, gue sekarang kerja di perusahaan retail asli Indonesia yang pastinya kalian semua kenal dan pernah liat namanya di mana pun karena store-nya banyak banget di Indonesia. Hayooo apaaaaa??

jeng

jeng

jeng

jeng

RAMAYANA.

Yes, baby. RAMAYANA. Yang bahkan kayaknya terakhir kali gue datangi itu pas gue masih bocah banget deh saat dua nama retail yang berkuasa cuma ada Ramayana dan Sang Surya Matahari.

Semua orang yang tahu gue pindah ke Ramayana pasti langsung terdiam sesaat dan balik nanya “Serius, Njoph?”. Asal ngana tahu, di kantor ini gue harus pakai baju putih dan rok item dari Senin-Kamis. Udah macam SPG kan braaaaay. Untung modelnya bebas, nggak harus kemeja dan rok sepan.

Nah, gue kerja di Ramayana ini sebagai copywriter. Kantornya di Wahid Hasyim. Gedung kece, braaay. Pas liat gedungnya, kantor lama gue seperti butiran debu karena yang satu gedung tua, yang ini modern banget.

Gue masuk 4 Januari 2017. Di hari pertama dijelasin banyak peraturan umum dan di sesi inilah gue akhirnya tahu bahwa kantor ini menerapkan sistem potong gaji buat yang telat masuk.

OMG! Peraturan ini bikin gue sangat nelangsa. Bayangin aja, gue itu kerja di media dari 2008 yang jam masuknya cukup fleksibel banget. Bahkan, gue di Femina Group bisa banget baru nyampe kantor jam sentengah 11 siang! Trus sekarang jam masuk kerja gue jadi 08.30 dan kalo telat, gue kena potong gaji. GIMANA GA NELANGSAAAAAA….

Urusan baju dan jam kerja ini bikin gue sedih. Belum lagi, sistem alur kerja yang nggak gue mengerti. Potek hati adek tiap inget kehidupan masa lalu sebagai jurnalis. Hiks. Itu yang bikin gue sempet pengen resign. Iya, gue emang selemah itu.

Dari yang awalnya berniat resign, ternyata gue berhasil bertahan. Bahkan gue menemukan banyak keseruan yang nggak pernah gue pelajari sebelumnya. Gue kenal istilah masthead YouTube untuk pertama kalinya di kantor ini. Hahaha. Padahal, satu-satunya istilah masthead yang gue denger selama ini adalah bagian awal majalah yang mencantumkan nama-nama redaksi. Meskipun gue jadi produser YouTube GADIS, ternyata pengetahuan tentang YouTube ads gue masih nol banget.

Di kantor ini pula, gue belajar berbagai macam socmed ads dan dunia retail. Bahkan, gue pun tahu proses pembuatan iklan dari mulai pitching, nyari konsep ide, milih model, sampai promosi setelah iklan itu jadi. Itu seru banget dan capek sih!

Gue juga belajar menjadi alay sejati. Haahahaha. Konten social media yang gue bikin amat sangat dangdut, meeeen. Konten yang nggak bakal mungkin gue bikin buat CC, GADIS, dan JFW. Dari yang dulunya gue suka nulis dengan bahasa elegan, sekarang jadi jago gombal. Gue bahkan sering geli sendiri sama yang gue baca. Hahaha.

Segitu aja cerita gue kali ini. Yang jelas, dari pengalaman ini, gue lagi-lagi belajar kalo ninggalin comfort zone selalu bisa bikin lo belajar hal baru. Percayalah. Dan, gue sekarang bangga kalo ditanya kerja di mana.

 

large

image dari: we heart it

 

Advertisements
0

Selamat Menempuh Hidup Baru!

OMG!

Ternyata udah hampir setahun gue ga posting apa pun di blog ini. Maklumilah, gue sibuk gitu anaknya. Hahaha…

Jadi, banyak banget yang belum gue ceritain di blog ini. Dalam setahun belakangan ini, gue benar-benar dapet banyak pengalaman baru. Itulah sebabnya judul blog ini adalah Selamat Menempuh Hidup Baru. Bukan.. bukan artinya gue kewong lagi (amit-amit ya Allah *knock the wood*), melainkan gue punya kehidupan baru di luar Cita Cinta, bahkan di luar Femina Group.

Bergabung sama Kakak-kakak Kece

Setelah CC bubar jalan, gue pindah ke majalah GADIS. Buat adaptasi sama orang-orangnya sih ga susah karena gue ditempatin di bagian online/gosip yang artinya ketemu sama orang-orang yang sering ketemu setiap gue liputan atau wawancara seleb pas masih di CC. Nah, masalahnya adalah gue harus beradaptasi sama sistem kerja mereka. Beda banget, cyiiiin!

Waktu di CC, setiap selesai ngerjain tulisan, kami tinggal teriak aja ke editor atau tim desain grafis, ngasih aba-aba bahwa artikel siap diedit atau di-layout. Nah, di GADIS, semua terstruktur banget. Setiap selesai ngerjain tulisan, harus nulis di job paper, lalu job paper itu diserah ke editor, dan akhirnya editor ngasih ke tim artistik. Saat itu, bahkan gue nggak ngerti apa itu job paper. Gila yak.. Masih dalam satu grup, tapi beda majalah aja udah beda banget sistem kerjanya. Terlihat sekali dulu anak-anak CC kayaknya berandalan banget idupnya. Hahahaha.

Di GADIS ini, gue dapat kepercayaan buat jadi kepala kavling online. Jadi, gue harus ngurusin banget web GADIS yang kece itu. Gue juga jadi produser YouTube GADIS yang juga aktif banget dan sering dijadikan suri tauladan bagi majalah-majalah lain di Femina Group.

Repot? Banget! Di awal-awal, gue kerepotan sendiri dengan kerjaan yang serbabaru itu. Tapi, lama-kelamaan seru banget dijalanin. Asli deh.. Gue banyak belajar banget dari GADIS tentang mengurus website, nulis artikel hot news yang langsung tayang, sampai mikirin konten buat YouTube. Gue pun akhirnya terbiasa juga manggil nama orang dengan embel-embel “Kak” di depannya tanpa melihat usia. Macam mbak-mbak Giordano zaman dulu.

Tapi sayang beribu sayang, kebersamaan gue dan anak-anak GADIS cuma berlangsung sembilan bulan aja. Bukan tak cinta, bukan tak sayang, melainkan karena ada masalah di kantor yang menurut gue udah nggak bisa ditoleransi lagi.

Gue pun memutuskan resign dan meninggalkan para kakak-kakak kece. Sedih banget, lho. Di hari terakhir aja gue masih ragu mau beneran resign apa ga. Sampe nangis terisak-isak di ruang WGM yang merupakan salah satu petinggi FG. Asli, nangisnya nggak santai banget. Apalagi pas WGM mengelus kepala sambil bilang, “Jangan pergi lama-lama ya. Semoga inget pulang lagi ke FG.” Momen ini seperti momen tali kasih.

Dan.. Inilah foto-foto kebersamaan gue dengan para kakak-kakak kece di GADIS.

IMG-20160624-WA0026IMG-20160921-WA0016IMG-20161127-WA0031IMG-20161202-WA0000IMG-20161231-WA0018

Ah, jadi kangen mereka.

Hiks..

PS:

Mau tahu perjalanan karier gue selepas dari GADIS? Tunggu postingan selanjutnya.

4

Stradivarius.. Oh, Stradivarius..

Huft.

Tulisan kali ini memang disebabkan adanya “huft moment” akibat belanja di Stradivarius. Salah satu brand gengnya MAP ini emang udah jadi salah satu tempat favorit gw buat beli tas. Harganya ga mahal, tapi kualitasnya bagus. Awet banget kalo dipake, Braaay.. Jauh banget sama Charles & Keith yang udah mahal, tapi kualitasnya menurut gue kurang oke.

Tapi , masalahnyaaaaaaa… Tas Stradivarius itu selalu menyusahkan hidup gue karena sensor alarmnya sering banget tiba-tiba aktif! Jadi, setiap masuk ke store lain, terutama store punya MAP, tas gue selalu bikin alarm bunyi! Dan solusi dari mbak2 kasirnya adalah harus kembali ke store tempat kita beli untuk menonaktifkan alarmnya. BRAVO!

Jadi, sodara-sodara.. Di dalam setiap tas Stardivarius, ada alarm tanam yang menurut mbak-mbak kasirnya bisa aktif kalo kena radiasi, terutama handphone. Dan alarm tanam kampret itu ditempel di dalam tas, di balik kain pelapisnya. Coba deh kalo kalian punya tas Stradivarius, kalian raba-raba bagian dalam tas itu dengan seksama.. Dijamin kalian akan merasakan ada benda yang nempel di bagian kulitnya.

Karena lelah bikin alarm bunyi, akhirnya gue memutuskan mendedel sedikit jahitan lapisan di dalam tas gue. Hasilnya, gue menemukan sensor alarm kampret yang jadi sumber masalah. Begini bentuknya.. (Btw, ini fotonya ngambil dari sini karena yang punya gue langsung gue patah-patahin saking geregetannya):

Tuh, begitulah bentukan sensor alarm kampret itu! Jadi kalau kalian ada yang mengalami masalah yang sama dengan gue, carilah sensor alarm itu di dalam tas. Percalayah, menggunting barcode yang ada di label mereknya bukan solusi.

Oke, masalah alarm yang ngeselin itu tetap ga bikin gue kapok buat belanja di Stradivarius. Bahkan, gue baru saja membeli tas lagi di sana. Tapi, lagi-lagi “huft moment” itu datang. Pas sampe rumah dan ngeluarin tasnya dari plastik, lalu mengecek kembali isi tas itu, gue menemukan ini…

MAGNET TASNYA BELOM DILEPAS, MALEEEEEEEH!!!!!

HUFT. HUFT. HUFT.

Mbak-mbaknya kelupaan nyopotin dan gue tentu saja malas untuk kembali lagi ke storenya di Grand Indonesia cuma buat ngelepas magnet kampret tersebut.

Setelah putus asa menarik dan memutar-mutar magnet itu–yang luar biasanya kerasnya–gue hampir memutuskan buat menggunting kainnya. Untungnya, gue teringat kalo belum meminta wangsit dari Mbah Google. Akhirnya, setelah mencari ke sana ke sini, kutemukan link ini. Ternyata, salah satu cara melepas security tag atau magnet sensor adalah menggunakan karet gelang!

Jadi, kita tinggal mengikatkan karet gelang di bagian sensornya sampai ketar banget. Kalo merasa belum terlalu ketat, kalian bisa pake beberapa buah kok. Gue aja makenya tiga karet.

Setelah itu, tinggal puter-puter magnet sensor itu dan voilaa… Bisa copot! Oh iya, jangan bayangkan momen muter sampe magnetnya lepas itu gampang ya. Emang sih bisa copot, tapi tetep aja butuh usaha cukup lama sampe bikin tangan gue merah.

Berhasil.. Berhasil.. HORE!!!

5

2016 = Amsyong

Halo semuaaaa..

Setelah sekian lama gue anggurin, akhirnya blog ini kembali terisi. Sebenarnya sih karena ga mau kalah aja sama Joey yang sekarang rutin nulis blog. Jiwa kompetitif gue sangat tinggi soalnya, hahaha..

Btw, gue mau merekap apa aja yang udah terjadi selama gue ga nulis blog. Yang jelas, gue udah nikah (alhamdulillah ada yang khilaf mau nikahin gue.. hahaha), udah bulan madu, udah sempet naik jabatan, dan sekarang melihara kucing.

Tapi, memasuki tahun 2016, gue merasa hidup gue awut-awutan. Amsyong banget, braaay!!! Eits, gue ngomong begini bukan berarti gue ga mensyukuri karunia dan rezeki dari Tuhan ya.. Jadi kalo ada yang sok mau komentar–termasuk komentar dalam hati–kalo gue ga bisa bersyukur, lebih baik dibatalkan. Setiap hari gue bersyukur kok, tapi namanya manusia, ngeluh boleh dong..

tumblr_mxhe61Napk1r89gcuo1_500

Foto ini mewakili perasaan gue saat ini. Gloomy.  (pic: weheartit)

Jadi sodara-sodara, di tahun 2016 ini entah mengapa hidup gue suram banget. Banyak hal-hal yang mungkin muncul untuk menguji kesabaran gue. Pertama, muncul makhluk kampret, sebut saja namanya Perkedel, yang amat sangat membuat tensi gue meningkat. Sebenarnya kehadirannya sudah ada sejak akhir tahun lalu, tapi baru memasuki tahun 2016 inilah si Perkedel semakin menunjukkan kekampretannya. Kebebalan si Perkedel membuat gue ingin menangis menahan amarah.

Di akhir bulan Februari, kaki gue amburadul. Betis kiri gue koyak dalam arti sebenarnya. Nanti mungkin akan gue ceritakan lebih jelas di blog berikutnya. Intinya, peristiwa ini membuat betis gue sampai tulisan ini dibuat masih harus diperban. Dan kelak saat perban sudah boleh dibuka, akan ada bekas gigitan yang cukup besar di betis gue. Betis gue ga akan mulus lagi.

Nah, peristiwa yang paling menggoncang hidup gue adalah CITA CINTA BUBAR! Oke, sebenernya sih katanya merger sama Femina, tapi selama gue ga lagi terlibat di dalamnya, gue akan tetap menganggap CC BUBAR. Majalah udah ga ada, web juga, brand-nya pun hilang tanpa jejak. Tewasnya CC ini bikin gue nangis hampir tiap malam. Gue amat sangat kehilangan. Gue ga lebay, tapi terakhir kali gue merasakan kesedihan yang sama kayak gini adalah sewaktu bokap meninggal. Iya, sesayang itu gue sama Cita Cinta.

Gue sayang sama majalahnya, gue sayang sama orang-orang yang bekerja di dalamnya. Buat gue, CC lebih dari sekedar tempat kerja. Gue tetap bertahan kerja ya karena gue ga mau kehilangan CC. Sekarang setelah CC ga ada, gue beneran ga punya semangat kerja. Gue ga bisa lagi menikmati yang gue kerjakan. Entah perasaan kayak gini akan bertahan sampai kapan. Mungkin perasaan sedih dan patah hati ini akan lebih cepat hilang kalo gue masih bisa kerja bareng mereka. Tapi karena gue sekarang harus menghadapinya sendiri, sakit banget, men! Kadang, gue masih berharap kalo ini semua mimpi. Atau kelak, kami bisa balik lagi jadi satu tim yang kompak, yang cerdas, ceria, meskipun ga cantik-cantik amat.

Huft.

Semoga ke depannya, 2016 lebih banyak memberikan tawa buat gue dan buat kita semua. Mari kita aminkan bersama, sodara-sodara… AMIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIN!!!!

5

Hidupku Lengkaaap… :D

Inilah adalah kejadian yang telaaaaaaaaaaaaaaaaaaat bgt gue posting.. tapi euforianya tetap membekas di hati kok–tsaaaah… Begini ceritanya…

Dari SD, gue sungguh amat jatuh cinta sama boyband mahadahsyat Backstreet Boys. Gue sampe bergabung ke fan club BSB Indonesia saking tergila-gilanya sama mereka. Gue inget banget biaya pendaftarannya Rp 75 rb. Semua majalah yang ada mereka, pasti gue beli. Pokoknya cinta mati banget. Sayangnyaaaa, gue selalu gagal bertemu mereka secara langsung setiap mereka ke Indonesia. Adaaaaaaa aja halangannya. Makanya, begitu mendapat kabar kalo mereka akan konser lagi ke sini bareng sama NKOTB, hatiku bersorak-sorai bahagia (meski terselip pedih karena kevin nggak ikutan dateng). Setidaknya, gue masih tahu juga lagu-lagu NKOTB meski nggak hafal. Jalan untuk bertemu mereka pun semakin dimudahkan karena gue berhasil membeli tiketnya waktu presale.

Singkat kata singkat cerita, tibalah gue di tanggal 30 Mei. Di sore hari yang cerah, ada e-mail masuk yang isinya adalah undangan preskon NKOTBSB. Dijelaskan juga di undangan itu kalo seluruh personel NKOTBSB akan datang. Gue langsung jerit2 histeris dan meminta Mba Alice menugaskan gue yang dateng. Namun, di saat hati sedang gegap gempita itu, Vini berkata: “Njoph, besok kita kan harus ngurusin preskon JFW…”

JEGEEEEEEEER! *ceritanya bunyi petir*

Hatiku hancur bagai disambar petir. Dan tanpa sadar, gue nangis sesenggukan di kantor. Yap, saya mewek, sodara-sodara. Rasanya miriiiiiiiiiiiiis banget…

Mungkin karena nggak tega, akhirnya Vini mengalah dan bilang kalo dia ga masalah dateng duluan ke preskon JFW supaya gue bisa tetep dateng ke preskon NKOTBSB. Saat itu juga, beban di pundak gue terangkat dan hati gue yang udah hancur nempel lagi. Mungkin kalo gue bisa nari, gue udah salsa di depan anak-anak saking girangnya.

Besoknya, Vini memilih ikutan ke preskon itu. Tapi kalo ternyata NKOTBSB-nya ngaret munculnya, dia cabut duluan ke acara JFW. Gue juga berangkat bareng Mba Alice, Rara, dan Nopenk. Kalo gue, Rara, dan Vini nggak sabar ketemu BSB, Mba Alice sama Nopenk niat banget ketemu NKOTB.

Begitu masuk ruang preskon, suasananya malah kayak jumpa fans. Mayoritas yang dateng itu wartawan cewek, bahkan ada yang sampe bawa sebundel pin-up plus artikel BSB. Gue langsung merasa banyak teman seperjuangan–sekaligus saingan.

Yang perlu diingat oleh para cowok adalah: jangan sekali-sekali mengganggu cewek-cewek ketika ingin berjumpa idolanya krn kami bisa brutal. Terbukti, para kamerawan yang dengan nggak tau dirinya berdiri di jajaran terdepan preskon langsung kami teriakin penuh emosi supaya mundur. Ya lagian, nggak tau etika juga. Mereka udah berdiri nutupin wartawan lain yang duduk, masih nggak mau ngalah juga. Habislah mereka diteriakin wartawan lain.

Gue dan cewek-cewek lain pun akhirnya memilih untuk duduk di bawah, di bagian paling depan, demi melihat NKOTBSB dari dekat. Begitu mereka masuk, gue nangiiiiiiiis.. Idola masa kecil gue tampil di depan mata. Rasanya pengen lari dan nemplok ke Nick Carter saat itu juga.

Dari awal sampe akhir preskon, gue nggak berhenti buat moto dan merekam mereka. Begitu preskon selesai dan mereka bersiap keluar, wartawan cewek semakin brutal. Gue sama Rara nggak berhenti teriak2 manggil nama personel BSB. Di saat kami lagi teriak2 histeris itulah.. tiba-tiba.. Donnie Wahlberg menghampiri gue dan Rara dan.. MEMBERIKAN CIPIKA-CIPIKI KEPADA KAMIIIII!

Gue sama Rara shock. Terdiam beberapa detik. Kemudian jejeritan makin histeris. Kami menyesal saat bisa sedekat itu sama Donnie bukannya langsung nemplok malah bengong. Tapi setidaknya, pipi kami mendapat hadiah luar biasa! Huwaaaaaaaaaaaaaaaa! Meskipun gue ga begitu mengidolakan NKOTB, tapi siapa juga yang nggak kegirangan kalo bisa cipika-cipiki sama salah satu personelnya. Bawaannya jadi langsung pongah, hahaha…

Meski nggak bisa interview, saat itu rasanya hidupku lengkap. Salah satu tujuan hidupku untuk bertemu langsung dengan BSB dari jarak dekat terwujud. Bahkan dapet bonus cipika-cipiki dari Donnie. Sungguh menyenangkan sekali profesi yang kugeluti sekarang. Mwihiiiiiiiiiiiiii.. 😀

Oia, Vini masih sempet ikut preskon ini sebentar. Jadi gue nggak begitu merasa bersalah membiarkan dia duluan ke preskon JFW. Hehehe…

Sekian.

Lebih mirip meet & greet daripada preskon. (Photo from @dannywood on Twitter)

Inilah merekaaaaaaaaa… 😀

0

Jogjaaaaaaaaa!!!

Dari zaman kiplik, gue dan si pacar udah pengen banget liburan bareng ke luar kota. Tapiii, selalu terhalang urusan cuti. Waktu gue udah punya jatah cuti dari kantor, dia baru pindah kerja. Giliran dia udah punya jatah cuti, gw yang baru pindah kerja. Alhasil, kami tunggu-tungguan aja terus.

Dan akhirnya, saudara-saudara.. Pada tanggal 24-28 April 2012 kami putuskan sebagai waktu yang tepat untuk cuti bersama demi terlaksananya liburan berdua. Lokasi tujuan kami adalah Yogyakarta (yang lebih enak disebut jogja).

Dua minggu sebelum keberangkatan, kami masih ribet sendiri urusan transportasi. Dia pengen naik pesawat, gue maunya kereta biar kerasa serunya. Akhirnya dia pun mengalah (meskipun tetep ngedumel)dan kami pun membeli tiket kereta api seminggu sebelum keberangkatan.

Nah, karena ga mau mobilitas di jogja terganggu, kami pun berniat menyewa motor selama di sana. Setelah browsing sana-sini, kami memutuskan menggunakan jasa Pamitran. Si pacar pun menelepon Pamitran ini dua hari sebelum keberangkatan buat nanya syarat-syaratnya apa aja. Ternyata eh ternyata gampang banget. Kalau tempat sewa motor lain meminta deposit uang 1,5-2 juta plus tanda pengenal, pamitran hanya minta tiga tanda pengenal aja. Ga pake embel-embel harus naro uang di mereka sebagai jaminan tuh. Asiknya lagi, motor bisa dianter dan diambil sama mereka ke tempat semau kita. Kami akhirnya meminta motor itu diantar ke Stasiun Tugu supaya bisa langsung kami pake begitu tiba di Jogja.

Setelah urusan tiket dan sewa motor beres, kami pun tenang. Sama sekali ga ada niat ngurusin hotel. Pokoknya nyari hotel ya pas udah sampe di Jogja aja. Menurut kami, selama ga musim liburan, pasti hotel di sana sepi.

Dan hari yang dinanti pun tiba.. Tanggal 24 itu akhirnya datang.. Tapi karena gw pergi di tengah deadline, jadi di pagi hari sampe siang gw masih sibuk ngetik dan kirim tulisan via email ke kantor. Barulah pada malam harinya, tepatnya pukul 20.45, kami capcus ke Jogja dengan kereta Taksaka.

Tak disangka tak diduga, pengalaman seru liburan pun sudah dimulai dari dalam kereta karena…. Jengjengjengjeng! (Bersambung ke tulisan berikutnya yang entah kapan akan dibuat…)