Mendukung #KerenHakSegalaBangsa

Hai.. hai..

Melanjutkan  blog gue sebelumnya tentang hijrahnya gue ke GADIS, di tahun 2017 ini, gue membuka lembaran baru dengan kantor baru yang membuat rekor dalam hidup gue. Bayangkan, di hari kedua gue masuk, gue udah pengen resign. Hahahaha…

Jadi sodara-sodara, gue sekarang kerja di perusahaan retail asli Indonesia yang pastinya kalian semua kenal dan pernah liat namanya di mana pun karena store-nya banyak banget di Indonesia. Hayooo apaaaaa??

jeng

jeng

jeng

jeng

RAMAYANA.

Yes, baby. RAMAYANA. Yang bahkan kayaknya terakhir kali gue datangi itu pas gue masih bocah banget deh saat dua nama retail yang berkuasa cuma ada Ramayana dan Sang Surya Matahari.

Semua orang yang tahu gue pindah ke Ramayana pasti langsung terdiam sesaat dan balik nanya “Serius, Njoph?”. Asal ngana tahu, di kantor ini gue harus pakai baju putih dan rok item dari Senin-Kamis. Udah macam SPG kan braaaaay. Untung modelnya bebas, nggak harus kemeja dan rok sepan.

Nah, gue kerja di Ramayana ini sebagai copywriter. Kantornya di Wahid Hasyim. Gedung kece, braaay. Pas liat gedungnya, kantor lama gue seperti butiran debu karena yang satu gedung tua, yang ini modern banget.

Gue masuk 4 Januari 2017. Di hari pertama dijelasin banyak peraturan umum dan di sesi inilah gue akhirnya tahu bahwa kantor ini menerapkan sistem potong gaji buat yang telat masuk.

OMG! Peraturan ini bikin gue sangat nelangsa. Bayangin aja, gue itu kerja di media dari 2008 yang jam masuknya cukup fleksibel banget. Bahkan, gue di Femina Group bisa banget baru nyampe kantor jam sentengah 11 siang! Trus sekarang jam masuk kerja gue jadi 08.30 dan kalo telat, gue kena potong gaji. GIMANA GA NELANGSAAAAAA….

Urusan baju dan jam kerja ini bikin gue sedih. Belum lagi, sistem alur kerja yang nggak gue mengerti. Potek hati adek tiap inget kehidupan masa lalu sebagai jurnalis. Hiks. Itu yang bikin gue sempet pengen resign. Iya, gue emang selemah itu.

Dari yang awalnya berniat resign, ternyata gue berhasil bertahan. Bahkan gue menemukan banyak keseruan yang nggak pernah gue pelajari sebelumnya. Gue kenal istilah masthead YouTube untuk pertama kalinya di kantor ini. Hahaha. Padahal, satu-satunya istilah masthead yang gue denger selama ini adalah bagian awal majalah yang mencantumkan nama-nama redaksi. Meskipun gue jadi produser YouTube GADIS, ternyata pengetahuan tentang YouTube ads gue masih nol banget.

Di kantor ini pula, gue belajar berbagai macam socmed ads dan dunia retail. Bahkan, gue pun tahu proses pembuatan iklan dari mulai pitching, nyari konsep ide, milih model, sampai promosi setelah iklan itu jadi. Itu seru banget dan capek sih!

Gue juga belajar menjadi alay sejati. Haahahaha. Konten social media yang gue bikin amat sangat dangdut, meeeen. Konten yang nggak bakal mungkin gue bikin buat CC, GADIS, dan JFW. Dari yang dulunya gue suka nulis dengan bahasa elegan, sekarang jadi jago gombal. Gue bahkan sering geli sendiri sama yang gue baca. Hahaha.

Segitu aja cerita gue kali ini. Yang jelas, dari pengalaman ini, gue lagi-lagi belajar kalo ninggalin comfort zone selalu bisa bikin lo belajar hal baru. Percayalah. Dan, gue sekarang bangga kalo ditanya kerja di mana.

 

large
image dari: we heart it

 

Advertisements