Review Vendor Undangan: Cyra Design

Iya.. Gue tahu.. Udah telat lama banget buat review semua printilan kawinan.. Tapi daripada nggak sama sekali yee kaaan..

Buat acara kewongan kemaren, gue menggunakan jasa Cyra Design milik desainer grafis Nancy Tjakra. Berhubung udah kenal baik dan gue tahu banget gaya desainnya dia, dari awal gue emang udah niat bikin undangan di Cyra.

Gue sengaja bikin undangan yang simpel aja. Selembar. Dari bahan karton agak tebal dan cukup dibungkus plastik. Selain undangan udah pasti bakal dibuang sama orang, gue juga mau menekan bujet. Ga ada deh dalam kamus gue bikin undangan bergengsi demi teman-teman ortu. Karena semua bujet ditangggung sendiri sama gue dan pacar, keluarga pun menyerahkan sepenuhnya sama kami.

Namanya juga vendor undangan, Cyra Design ini bisa merealisasikan beragam ide yang kita mau. Yang gue suka, baru gue omongin via WhatsApp tentang undangan yang gue mau, besok paginya, Nancy udah memberikan gue draft pertama undangan itu. Kilat sekali, sodara-sodara! Dan hebatnya, emang sesuai kemauan gue. Sampai akhirnya undangannya jadi, gue cuma butuh beberapa kali revisi. Itu pun revisi nggak penting-penting amat sih. Yang pertama, gue mau tahi lalat si pacar di undangan terlihat lebih tebal. Revisi kedua, gue mau warna kulit pacar dibuat lebih gelap dibanding kulit gue. Hahaha..

Setelah jadi, beginilah undangan gue…

WEDDING NJOPH (1)
Tampilan depan undangan tanpa nama ortu.
2016-05-22_21.05.05
Tampilan depan undangan dengan nama ortu. Iya, itu bagian merah yang ngeblur adalah nama ortu kami. Sengaja dibikin ngeblur untuk menghindari tindakan kriminalitas. *tsaaaah

Undangan yang menyertakan nama orangtua sengaja dibuat untuk ngasih ke keluarga besar, temen bokap/nyokap yang udah dianggap kayak keluarga, serta para tetangga dekat. Sisanya, pake undangan yang tanpa nama ortu.

Nah, kalo tampilan belakangnya kayak gini…

WEDDING NJOPH2
Tampilan belakang isinya cuma peta simpel yang dibuat unyu-unyu gitu.

Buat kalian yang masih bingung mau bikin undangan yang murah meriah tapi kece di mana, gue menyarankan coba ke Cyra Design. Apalagi kalo kalian mau undangannya custom. Kalian bisa cek di Instagram @cyra_design dan liat kontaknya di bio IG itu.

Kalo misalnya mau studi banding dulu juga boleh. Cek undangan yang kalian pengen di Tebet (yang jadi pusat undangan sejuta umat, tapi ga gue kunjungin sekali pun karena gue nggak tertarik undangan mainstream), tanya harga, lalu bandingin dengan harga di Cyra. Karena sesungguhnya survei harga adalah kewajiban penting bagi para calon pengantin, bukan? Hehe..

Ya sudah kalo gitu.. Tunggu review vendor lainnya dari gue yaa.. Kalo ada pertanyaan tentang harga undangan yang gue bikin, silakan kontak gue ke fanny.indriawati@gmail.com. Gue dengan senang hati akan membantu para calon pengantin yang lagi pusing mikirin vendor..

Dadah babaaai!

Advertisements

Sukses Belanja di Althea

Hai.. Hai..

Kali ini, gue mau cerita tetang kesuksesan gue belanja dari situs Korea. Jadi, sebagai cewek yang borosnya tiada tara ini, gue paling ga bisa tahan buat beli produk-produk skin care. Nah, waktu tahu ada online shop korea yang bisa shipping ke Indonesia, gue langsung nyoba tanpa ragu. Online shop itu adalah…. Althea.

Begitu buka situsnya, gue langsung semangat pengen beli macem-macem. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya gue memutuskan membeli beberapa masker unyu di Althea.

Dari banyak review, konon kabarnya Althea ini bisa mengirim dari Korea Selatan ke Jakarta hanya dalam waktu 3-4 hari. Padahal, kalau di situsnya kalo nggak salah dibilangnya 10 harian deh. Gue pun semakin semangat mencoba.

Gue belanja tanggal 27 April dan akhirnya sampai di rumah tanggal 3 Mei. Lebih dari 4 hari, tapi di bawah 10 hari sih.

IMG_20160507_220539
Pas dateng, warna plasti pembungkusnya pink begini. Ada stiker Althea di bagian sampingnya. Plastiknya dilem dengan rapat.

Dilihat dari alamatnya, belanjaan gue ini dikirim dari Yeongdong-daero Gangnam-gu, Seoul. Entah di mana itu karena gue belom pernah ke Korea.

Pas gue buka si plastik pink, di dalemnya ternyata masih dibungkus lagi pake bubble wrap. Mantap. Rapi banget ngebungkusnya.

IMG_20160515_125829

Boksnya warna pink, mirip kayak boks Sociolla. Bedanya, bagian tutupnya Althea, nempel sama boksnya. Kalo Sociolla kan bisa dilepas-pasang. Oia, nggak cuma boksnya yang dibungkus bubble wrap, tapi juga produk-produk yang gue beli.

Gue beli empat produk di Althea. Ini penampakannya… Tinggal klik aja biar fotonya keliatan gede..

Jadi, gue beli tiga masker muka dan satu masker bibir. Buat muka, gue beli Skinfood Black Sugar Mask, B&Soap Mamie Blue, dan Carbonated Bubble Clay Mask (yang lagi ngehist banget). Nah, kalo buat bibir, gue beli Holika Holika Gold Monkey Glamour Lip 3 Step. Buat produk yang terakhir ini gue beli karena gambarnya monyet, hahaha.

Sampai hari ini, belum ada satu pun yang gue buka buat dicobain. Jadi gue belum bisa kasih reviewnya gimana. Tapi kayaknya yang bakal gue buka duluan adalah masker Mamie Blue. Soalnya, banyak yang bilang masker ini enak banget pas dipake karena salah satu bahannya adalah mint. Pasti muka jadi dingin-dingin gimana gitu.

Okelah kalo begitu. Sekian dulu edisi nyampah kali ini. Kalo kalian mau tahu harga produknya, tinggal klik aja di namanya karena gue masukin hyperlink-nya. Kayaknya, besok-besok gue juga bakal belanja lagi di Althea kalo uangnya ada.

Dadah babai!

Cuss!

 

Review: 1-DAY ACUVUE DEFINE

Belakangan ini agak males buka blog karena harus melihat Daisypath yang ngasih tahu hitungan mundur menjelang hari H. Bikin gue makin senewen, panik, dan heboh sendiri–maklum Virgo. Emang sih bisa dihapus, tapi kan pengen ikutan kayak pasangan lain yang masang begituan di blog mereka. tsaaah..

Buat yang penasaran, akhirnya gue memutuskan menggunakan vendor Permata Catering. Selain karena ada paket internasional, makanannya juga enak dan harganya murah. Tapi masalah katering ini akan gue bahas lebih lanjut di lain waktu. Soalnya, kali ini gue mau menceritakan kemajuan pesat dalam hidup gue: BERANI PAKE SOFTLENS!!!

Dari dulu, gue paling ga berani mengutak-utik bagian mata karena emang sensitif banget. Ditambah lagi, ukuran mata gue sangat minimalis karena cuma segaris. Setiap pake eyeliner di bawah mata, langsung keluar air mata dan mendadak merah banget. Jadi, memasukkan sesuatu ke dalam mata adalah hal yang sebelumnya amat sangat gue hindari.

Nah, urusan kewongan ini bikin gue mau ga mau HARUS nyoba pake softlens karena ga mungkin banget kan gue udah kece-kece pake wedding gown atau kebaya, eh tetep pake kacamata. Bayanginnya langsung drop. Kalo lepas kacamata doang tanpa softlens, sepanjang resepsi dijamin gue rabun karena mata gue minus 5.

Karena nggak berani makenya, niat untuk beli softlens pun selalu ditunda-tunda. Namun, memang Tuhan memberikan jalan…. gue ditugaskan menjajal produk baru Acuvue. Jeng jeng jeng jeeeeeeng….!!!!

Gue udah sempat mengoper tugas ini ke Joey dan Peo, tapi mereka menolak karena ngeri pake softlens. Jadinya, tetap gue yang menjalankan tugas mulia tersebut. Akhirnya, di siang hari yang cerah, berangkatlah gue ke Optik Melawai GI untuk bertemu PR Acuvue.

Momen mengerikan pun tiba. Setelah periksa minus mata, gue harus mencoba softlensnya. Setelah cuci tangan, gue duduk manis di depan cermin, meletakkan softlens di ujung telunjuk kanan, membuka mata kanan lebar-lebar dengan tangan kiri, mendekatkan softlens ke mata kanan, daaaaaan….. mata gue langsung merem sebelum softlens masuk ke mata.. dan itu terjadi berulang-ulang..

Karena putus asa, gue pasrah ketika Dyan dari Agrakom (PR-nya Acuvue) memberi solusi supaya mas optiknya aja yang makein. Setelah berjuang bersama mas-mas optik selama 15 menit, softlens berhasil terpasang di mata gue!!! Saat itu, gue pengen banget nebar confetti.

Hebatnya, si Acuvue ini tampaknya emang cocok buat pengguna baru softlens. Di mata sama sekali ga terasa ganjel. Mata gue yang sangat sensitif pun cocok banget pake softlens ini. Dan keuntungan lainnya, dia adalah soflens harian jadi pas buat gue yang belum punya pengalaman melepas softlens. Kenapa gue bilang gitu? Ini sebabnya:

Liat kan betapa hancurnya salah satu softlens? Itu karena gue ga bisa mengeluarkannya dari mata secara benar, hahahaha… Ditambah lagi, gue geregetan banget karena ga bisa-bisa ngambil softlensnya dari mata. Soalnya, setiap jari mau masuk ke mata, lagi-lagi gue merem. Asli, momen melepas softlens bagi gue lebih menyeramkan daripada masangnya. Gue sampe nonton video tuturial acuvue di Youtube, trus minta petunjuk ke Vini dan Lucky yang sering make softlens. Setelah berjuang berjam-jam (ini ga lebay, beneran berjam-jam!), akhirnya gue sukses mengeluarkannya dan karena geregetan, softlensnya langsung gue bejek-bejek. Bayangkan kalo gue makenya softlens bulanan… bisa tekor! Lagian, buat gue yang sering parno urusan kebersihan, softlens harian emang lebih enak.

Acuvue Define ini punya tiga warna, yaitu Accent Style (Black), Natural Shine (Gray Gold), sama Vivid Style (Brown). Gue pake yang Accent Styles sama Vivid Style soalnya terlihat natural di mata. Kalo katanya si pacar sih beneran ga kayak pake softlens. Satu kotak isinya 30 biji alias 15 pasang. Untungnya minus mata kanan sama kiri gue sama jadi nggak ribet makenya. Dan inilah yang gue punya:

Gue punya empat kotaaaak… muahahahaha… berasa horang kayaaa…

Oia, karena sudah lebih sering makenya, gue pun lebih beradab ketika melepasnya. Bahkan di hari kedua gue make softlens, pas gue lepas pun ga pake adegan bejek2 lagi.. tapi tetep belom jago banget sih.. Sampe sekarang tetap butuh waktu juga kalo buat masang sama ngelepasinnya. Cuma setidaknya, ga selama di waktu pertama make. Oia, gue selama ini makenya juga tanpa pake obat tetes sama sekali dan masih tetap nyaman di mata. Nggak berasa kering atau perih meskipun dipake lebih dari 10 jam. Memuaskan banget deh pokoknya. Makanya, gue sangat merekomendasikan softlens ini buat para hadirin yang baru mau menggunakan softlens untuk pertama kalinya. Selamat mencoba!

PS: Ini bukan review berbayar.. sesekali aja pengen berasa beauty blogger.. haha.. sekian dan terima kasih..

salam olahraga!

Review Minimalis: Permata Catering, Wifa, Hendra Pelangi, Nendia Primarasa

(image: http://vi.sualize.us/)
(image: http://vi.sualize.us/)

Gue masih belum dalam mood bercerita tentang konser 1D. Mungkin nanti di postingan setelah ini. Kali ini, gue mau melanjutkan dulu ngomongin hal-hal terkait kawinan. Huft.

Urusan gedung udah beres. Akhirnya, gue dan si pacar memilih Langen Palikrama, Pegadaian. Sebenarnya, emang langsung jatuh cinta pada pandangan pertama sih waktu itu. Gedungnya yang terlihat klasik bikin keren.

Masalah gedung terselesaikan, kini kami ribet nyari katering yang pas. Beberapa katering yang udah kami ikutin test foodnya adalah Permata Catering, WIFA, Nendia Catering, dan Hendra Pelangi. Hmm, sebenernya kalo Hendra Pelangi nggak dihitung test food resmi sih. Soalnya, kami nyoba pas lagi survei Gedung Cawang Kencana hehehe. Tapi itu pun langsung bertekad ga mau pake katering ini karena jorok. Pas nyoba somay, mas-masnya nuangin bumbu belepotan kena taplak. Kesannya jadi berantakan banget.

Nah buat yang Permata, Wifa, dan Nendia, kami memang dapet undangan langsung dari para marketingnya. Soal rasa, ketiganya memuaskan. Suka sama Wifa karena orang kateringnya ngejagain makanannya nggak cuma di gubukan-gubukan, tapi juga di bagian puding dan buah-buahan. Biasanya kan kalo di kawinan, bagian dessert ini ga pernah ada yang jaga jadi terkadang suka ada lalat-lalat nakal (ya mungkin ini tergantung gedungnya juga sih). Kalo ada mas-masnya, paling nggak pas ada lalat, mereka tinggal mengibaskan tangan untuk mengusir.

Kekurangan Wifa adalah… nggak menyediakan rekanan bridal yang cocok dan jarang dipake untuk nikahan konsep internasional. Gue sama pacar emang niatnya mau pake dress dan jas aja. Nah, rekanan rias pengantin sama busana si Wifa ini cuma Ratu Wedding yang fokusnya untuk kawinan tradisional. Paketan kateringnya pun nggak ada yang internasional.

Sekarang di saat gue sedang menimbang-nimbang antara Permata dan Nendia, muncullah keinginan untuk menjajal Nabilla Catering. Bukannya makin mengerucut malah makin banyak mau deh gue. Hiks. Aku pusing…

😥

Review: Cawang Kencana, BKOW, Pegadaian, & Dharma Wanita

Meskipun ga punya tanggal jadian, gue dan si pacar sudah bisa mengira-ngira, menelaah, dan meyakini bahwa tahun 2015 ini adalah tahun ketujuh kami bersama. Kami pun akhirnya memutuskan mulai siap-siap menuju jenjang selanjutnya. Tsaelaaaah.. *tumplak dung ces*

Kalau biasanya pihak cewek yang semangat atau getol ngajak nikah, yang terjadi pada kami adalah sebaliknya. Si pacar malah lebih semangat, mulai dari ngajak ke wedding fair, ngintip-ngintip toko emas dengan tatapan nanar, sampai mensurvei gedung. Mungkin dia takut rambut gue keburu memutih semua kali. *btw, rambut gue emang mulai ada ubannya meski cuma sehelai dua helai.. hiks.. :'(*

Setelah perjuangan milih gedung yang tak tentu rimbanya via online, kami akhirnya hanya sempat keempat gedung, yaitu Cawang Kencana, BKOW, Langen Palikrama, dan Dharma Wanita. Berhubung dana pernikahan beneran dari tabungan kami berdua doang tanpa bantuan keluarga, jadi alangkah baiknya Anda yang membaca blog ini memberikan bantuan berupa dana tunai benar-benar harus bijak memilih agar dapat yang tepat.

Nah, sekarang gue mau memberikan review plus bocoran harga sewa empat gedung itu untuk tahun 2015. Cekidot!

Pas dateng ke Gedung Cawang Kencana, gue langsung ga sreg. Soalnya untuk ke tempat resepsinya harus naik melalui tangga melingkar gitu. Kesannya emang mewah sih. Tapi repot banget harus naik-turun tangga karena pas resepsi, gubukan biasanya akan dipajang di lantai bawah. Kalo ga salah, harga sewanya 10,5 juta. Gue ga sempet foto jadi yang penasaran sama bentuk Gedung Cawang Kencana dan interiornya, silakan googling.

Gedung kedua yang gue survei adalah BKOW di Radin Inten. Harga sewanya 8,5 juta aja. Gedungnya bagus dan begitu masuk, AC-nya dingin jadi bikin betah. Tapi niat untuk memilih gedung itu pupus karena lokasinya yang susah ditempuh. Dari Kalimalang sih lebih enak rutenya. Tapi kalo nyuruh tamu melewati kemacetan Kalimalang yang haram jadah banget di malam minggu, tampaknya gue ga tega. Konon kabarnya lagi, BKOW ini katanya chargenya cukup besar. Belum sempet memastikan lagi sih karena udah langsung membatalkan diri ngadain acara di situ.

Gedung ketiga yang kami kunjungi adalah Gedung Langen Palikrama Pegadaian. Lokasinya di Jalan Kramat–Salemba sanaan dikit.
Harga sewanya 10 juta. Gedungnya model lama gitu ala-ala gedung peninggalan Belanda. Parkirannya bisa muat sampai 300 mobil. Ini beberapa penampakannya:

image

image

image

image

image

image

Berlanjut ke gedung keempat, yaitu Dharma Wanita di Rasuna Said. Deket sama kantor dan pernah dipake Femina Group buat halalbihalal abis Lebaran. Harga sewa 8,8 juta dan gedungnya ciamik banget, tapiiiii parkiran cuma muat 80 mobil, sodara-sodara! Jadi tamu harus parkir di luar gedung, di jalan gitu. Tapi, disediain satpam buat ngatur mobil yang parkir di luar sih katanya. Ini penampakannya…

image

image

image

image

image

image

Nah, sekarang ini, tinggal Dharma Wanita dan Langen Palikrama yang mengganggu ketenangan batin kami. Bingung milihnya!
Huft.

Oia, foto-foto di atas belum sempat diwatermark atau apa pun itu yang menandakan foto milik gue pribadi. Jikalau ada yang mengambil untuk diposting ulang, bolehlah sekiranya mencantumkan sumbernya. Kalo ga nulis, gue sumpahin rambut lo menipis. *kalem*

Yeah, I Love Bronx!

Si Pinky Samsung Bronx SCH-B299 CDMA

Gue selalu pengen punya HP model flip. Ga tau kenapa, menurut gue kalo setiap mau nelpon mesti buka flip dulu tuh keren. Pertama kali punya hp flip itu tahun 2004, Samsung, dan gue nggak inget tipenya apa. Kampretnya, nggak nyampe 24 jam gue pegang, HP itu rusak karena terlalu sering gue buka-tutup flipnya. Gambarnya jadi kayak ada garis-garisnya gitu. Kata tukang servisnya, kabel di bagian tengah flipnya itu putus. Setelah rusak, HP itu langsung dijual sama bokap dan gue pun nggak diizinkan memakai HP flip lagi. -_-*

Namun, hasrat hati untuk memiliki HP flip nggak juga sirna. Dan akhirnya, setelah bertahun-tahun memendam perasaan, hari Sabtu kemaren gue membeli HP Samsung SCH-B299 CDMA atau yang dikenal dengan nama Samsung Bronx (sungguh terdengar alay namanya). Gue sengaja beli CDMA buat gantiin Nokia 6585 gue yang udah ga karuan wujudnya.

Inilah sekilas reviewnya:

Harga: Rp469 rb tapi karena Samsung nggak ngembaliin Rp1.000-nya tanpa alasan jelas, anggap saja harganya Rp470 rb. Gue beli di Samsung Mall of Indonesia.

Desain: Simpel, tipis, dan minimalis. Kesannya mahal, deh. Tapi saking simpelnya, colokan yang bisa masuk di HP ini cuma colokan charger. Nggak ada lubang buat earphone.

Warna: Gue memilih warna pink karena terlihat lebih elite daripada yang hitam.

Daya tahan: Kuat banget deh daya tahan batrenya. Dari awal gue beli hari Sabtu sampai sekarang hari Selasa, baru gue charge sekali. Padahal, gue pake SMS-an dan beberapa kali nelpon.

Ringtone: Pilihan ringtonenya kacrut. Suaranya kayak ada di perbatasan monophonic dan polyphonic. Ganggu kuping banget! Cuma ada dua yang menurut gue ramah di kuping.

Aplikasi: ada aplikasi fake call yang memungkinkan kita buat bikin panggilan palsu. Bisa digunakan kalo lagi pengen menghindar dari orang lain. Pura-pura aja ada yang nelpon. muahahahahahaha…

Kurang lebih, begitulah kesan-kesan yang saya dapatkan dalam beberapa hari ini ketika menggunakan Samsung Bronx. Sekian dan terima kasih.

pengalaman jadi detektif

Sebelum dimulai, saya ingin memperingatkan bahwa topik tulisan berikut sangat basi.

Hari Sabtu, 29 Januari kemaren, gue sama pacar nyoba CSI: The Experience di Mall of Indonesia. Permainan simulasi jadi detektif ini emang diadaptasi langsung sama serial CSI yang udah ternama banget itu. Jadi, kita diminta mecahin sebuah kasus pembunuhan dengan cara investigator gitu deh.. mulai dari cek TKP sampe otopsi.. Yang seru, semua “alat main”  didatengin langsung dari Las Vegas dan keren bangeeeeeeeeet.. Ga ecek-ecek deh pokoknya.

Ada tiga kasus di CSI: The Experience yang bisa dipilih.. Ketiganya diambil dari beberapa episode CSI.

1. A House Collided

Ini gambar CSI The Experience Birmingham dari Google. Tapi, yang ada di Jakarta ya sama aja kayak gini. Jadi ada mobil nabrak ruang tamu, trus kita disuruh cari tau deh siapa pengendara mobil itu, kadar alkoholnya dia, kenapa dia nabrak ruang tamu, dll..

2. Who Got Served

Ini juga diambil dari google, tapi kalo di Jakarta, kita ga bakal boleh masuk ke TKP gini. Di kasus kedua ini, ada cewek yang tewas terbunuh dan kita harus cari tau siapa cewek itu, penyebab dia tewas, dan pastinya siapa yang membunuh dia.

3. No Bones About It

Di kasus ketiga ini, kita diminta mencari tau siapa sebenarnya kerangka yang ditemukan seorang pendaki di bawah tebing.

Biaya untuk nyoba maenin satu kasus adalah Rp100.000 pas weekdays dan Rp150.000 pas weekend. Kalo mau nyobain maen semua juga bisa kok. Biayanya Rp225.000 pas weekdays dan Rp350.000 pas weekend.

Karena gue sama pacar memanfaatkan undangan (baca: gratisan), kami cuma bisa maenin satu kasus aja. Dan setelah merenung sehari semalam, kami memilih buat memecahkan kasus kedua, yaitu Who Got Served.

Begitu dateng ke lokasi, kami langsung registrasi dan ditanya mau maenin kasus ke berapa. Setelah itu, kami dikasih papan jalan, pensil, plus kertas laporan investigasi.

Ini halaman pertama lembaran laporan investigasi.
Ini halaman kedua lembaran laporan investigasi.

Begitu masuk ruangannya, yang pertama kita lihat adalah TKP. Dan, tanpa menyentuh apa pun di TKP itu, kita disuruh menggambarkan yang kita lihat di laporan investigasi. Hal ini sangat merepotkan karena: GUE GA BISA GAMBAR. Asli gambar gue jelek banget. Apalagi gambar sepeda di bagian kiri. Ga mirip sepeda sama sekali. Mungkin kalo Pak Tino Sidin liat gambar gue, dia akan mengucapkan kata ‘Baguuuus” andalannya sambil nangis.

Setelah sesi menggambar, bagian selanjutnya adalah mengecek HP si Penny–cewek korban pembunuhan. Kita disuruh cari tau kapan terakhir dia kirim SMS dan ke siapa. Isi HPnya itu diliatnya melalui komputer gitu deh. Jadi ga langsung dari HPnya si Penny.

Selanjutnya, kita diminta meneliti sidik jari yang ada di foto. Waktu di TKP emang ada tuh sobekan foto si Penny. Nah, ternyata di foto itu ada sidik jari seseorang. Bodoh juga deh yang bunuh. Kenapa nyobek fotonya nggak pake sarung tangan, coba?!

Selain sidik jari, kita diminta juga meriksa jejak ban yang ada di baju si Penny. Di bagian perut si Penny memang ada tuh jejak ban. Jadi, si Penny sempat dilindas mobil gitu. Kita diminta cari tau deh itu mobil siapa.

Berhubung si Penny tewas dengan heroin di samping mayatnya, kita juga harus ngecek jenis obat apakah yang dipakai si Penny. Lalu, kita diminta juga ngecek waktu kematiannya lewat bangkai lalat yang ada di tubuh si Penny. Ini pake itung-itungan gitu. Bikin males duluan buat ngitungnya deh. Biarpun gampang, ttp males aja kalo ketemu matematika.

Ternyata eh ternyata, ‘Penny’ itu bukan nama asli si korban. Akhirnya, kita disuruh deh ngecek DNA si korban sama DNA beberapa orangtua yang kehilangan anaknya dari kecil. dari situ bisa ketauan nama asli si Penny plus nama ibu-bapaknya.

Bagian terakhir, otopsi. Cuma simulasi aja sayangnya. Jadi ada boneka gitu, trus tar dengan komputer bisa diliatin deh gambar organ tubuh bagian dalam si boneka. Jadi keliatan semua mulai dari jantung, paru-paru, sampai usus.

Setelah semua selesai, kita harus melaporkan semua informasi yang kita dapet, daaan ketauan deh akhirnya siapa yang membunuh si Penny plus penyebab kematiannya. Lalu, kita berhak dapet sertifikat.

sertifikat gue.. nama gue ditulis dengan huruf kecil semua karena gue ga tau letak tombol shiftnya.. ga pake keyboard soalnya..
sertifikat pacar.. yak, dia tau cara membuat huruf menjadi kapital..

THE END